Rise and Climb in Flores

Pecah Telor!!!

Yeay, akhirnya blog ini bangun juga dari hibernasi selama hampir 2 tahun.. duile sibuk ngapain sih mbak?!, sampe jadi blog halloween gini!! halloween apaan..?? wkwkwk.. maksudnya ini blog sampe penuh debu dan jaring laba2 saking kelamaan ga di update2.. hehehehe… (tambah bingung deh sama jayusannya gw)

Akhirnya gw nulis juga tentang Flores… Hal yang selama ini cuma gw baca di blog2 orang atau opentrip-nya orang lain, sekarang gw deh yang berbagi ide tentang Flores… (I’m excited more than you ever imagine) 😀

Perlu bertahun2 lamanya gw merencanakan trip kesana (udah kayak naik haji aja). Selain karena belum ada waktunya, ongkos ke sana yang tidak murah bikin gw men-skip rencana trip ini berkali-kali tiap tahunnya.. mungkin baru sekarang jodohnya bisa kesana.. *senyum sumringah*

Karena udah lama banget merencanakan trip ini, gw sampe boseeen tiap kali ngebahas itinerary untuk di sana. Sempat berganti2 travelmate yang ujung2nya enggak jadi.. Iyah, enggak jadi loh udah capek2 bahas sana-sini.. Makanya pas ada kesempatan lagi, yuk hajar aja lah.. Terus dulu kan trip2 gw cenderung free & easy waktunya, sekarang gw harus pasti tanggalnya karena mesti ajukan cuti sebelumnya.. Jadi pas udah dapet tanggal.. Brangkat!!

Flores mungkin terkenal banget sama Danau 3 Warna Kelimutu dan Taman Nasional Komodonya. Gw juga pengen kesana karena dua hal itu, walaupun semenjak presiden Jokowi dan Mentrinya yang sekarang gencar banget mempromosikan Flores mereka udah nambahin total jadi 7 pesona Indonesia yang mostly ada di Flores.

Danau 3 Warna sendiri adalah kawah2 Gunung Kelimutu yang sudah engga aktif lagi. Kalau mau kesana ya tetap harus mendaki macam mendaki gunung. Tapi dari yang gw baca di blog2 orang selalu disebutkan ada tangganya.. Bereslah.. tinggal naik tangga!!

Sedangkan Pulau Komodo, lebih lengkapnya Taman Nasional Komodo merupakan kepulauan dari beberapa pulau yang dua di antaranya dihuni oleh Komodo. Dari yang gw baca2 juga, banyak yang bilang pulau2 di taman nasional komodo itu seperti hutan, banyak bukit2 seperti di serial teletubies, jadi banyak trekkingnya. OK, trekking doank sama dengan jalan bukan?! cuman engga rata jalanannya..

Tapi dari semua itu, kenapa ya engga ada yang bilang kalo kesana itu sulit medannya…? Orang2 Indonesia apa memang kuat2 semua ya fisiknya, apa gengsian semua ya tipikalnya, atau kalo terlalu jujur nanti engga ada yang mau datang. Atau bisa juga banyak yang males menceritakannya karena udah keburu capek untuk mengingatnya..hihihi

Sebenernya awalnya gw bingung mau nulis apa tentang Flores, tapi gw rasa perlu untuk ngasi tau hal yang paling nyata di sana. Jadi buat yang pengen berwisata ke sana, bisa mempersiapkan diri dan stick to the itinerary.. Dan yang paling nyata ada di sana adalah tanjakan.. It’s not a lie, everywhere I go in Flores I have to rise and climb.. So, gw rangkum pengalaman rise and climb gw selama di sana. Btw,  this is not a to-do-list…

Tanjakan yang bakal lo temui di Flores:

1.  Danau Kelimutu

     Well, danau kelimutu itu adalah Danau vulkanik yang merupakan kawah dari gunung kelimutu yang sudah tidak aktif lagi. Maka menuju ke sini pun layaknya mendaki gunung harus nanjak.

img_20160815_073626

Tangga seribu menuju Tugu Kelimutu, endes banget lah

Tapi karena sudah tidak aktif dan menjadi objek wisata, fasilitasnya sudah lumayan ok dengan adanya tangga menuju titik pantau danau dari ketinggian. Tangga ini juga ada beberapa tergantung danau mana yang mau kita lihat. Paling endes sih tangga seribu menuju tugu kelimutu, dari sini kita bisa lihat pemandangan 3 danau sekaligus. Tangganya curam banget dan ga habis2, ribuan deh kayaknya. Sebelum titik awal tangga ini, ada beberapa jalur dan tangga juga untuk menuju ke sini. Siapkan aja nafas panjang, air minum, dan lampu.
Kalau ingin mengejar pemandangan matahari terbit, mau tidak mau harus sudah mulai nanjak dari jam 5 pagi yang mana masih gelap gulita dan dingin banget. Tapi tenang aja dengan tangga yang segambreng dan ritme turis2 asing yang cepet banget, lo engga akan mau ketinggalan menuju ke atas. Memang sedikit jengap2 dan susah nafas karena makin naik, udara makin menipis juga kan. Tapi dengan berhenti sebentar setiap beberapa anak tangga lo akan bisa mengatur ritme nafas lo dan enggak kedinginan lagi karena pasti lo gobyos keringetan..

img_20160815_055834

Baby you’re worthed..

img_20160815_055019

Pagi buta udah harus berebutan spot sama bule2 ini..

img_20160815_071844

Danau paling kanan, dilihat dari titik pantauan satu lagi (beda dengan yang ada tugunya)

img_20160815_061849

Danau paling gelap di sebelah kiri

2. Pantai Koka

img_20160814_175033

Sambil merayap ngambil foto ini. untungnya kamera enggak jatoh. ini hampir tegak lurus loh kemiringannya..

Pantainya cantik dan masih sepi. Letaknya di jalan trans Flores dari Maumere menuju Moni. Baiknya pagi atau siang ke sini biar pemandangannya lebih kelihatan. Kalo sudah kesorean, warga di sekitar yang jualan di warung pun sudah pada pulang jadi sepi banget dan gelap karena engga ada lampu.
Untuk mendapatkan pemandangan Pantai Koka dari atas, kita perlu nanjak. Akses menuju tanjakannya sendiri masi on process alias baru dibikin. So, waktu gw kesana itu masih berupa rangka2 bambu yang belum utuh. Bak pesenam lantai lo harus sedikit manjat ala2 spiderman untuk menuju rangka berikutnya yang agak jauh jaraknya dibanding pijakan yang ada.
Selesai tangga, kita disambut bukit berpasir yang curamnya gila banget. Mulailah gw merayap di sini akibat parno karena curam sekali dan engga ada pohon untuk pegangan. Paling gw cuma bisa berharap sama ilalang di sekitar yang mudah2an engga kecabut karena gw kenceng banget nariknya.. maafkan aku ilalang… 😦

 

img_20160814_174918a

Pantai Koka, layaknya pantai pribadi

3. Pulau Padar

      Ini sudah bukan beken lagi tapi heitzz parah kayak Princess Syahrini. Kayaknya hampir setiap turis Indonesia yang pergi ke Taman Nasional Komodo pasti naik ke atas bukit di Padar ini dan memajang fotonya di media sosial. Engga bohong sih memang keren banget pemandangan dari atas. Tapi menuju ke sananya lagi2 ya nanjaknya bikin lo ngeden2.

img_20160820_082827

tandusnya mirip Koka tapi gak terlalu curam

Gimana enggak, kontur bukit berpasir curam yang licinnya naujubile sampe2 gw (lagi2) merayap saking takut jatuh kepleset. Dibanding tanjakan Pantai Koka ini mah 5x lebih panjang. Tapi tidak semuanya curam, ada titik2 dimana kita bisa ngaso dulu dan banyak batu untuk pegangan. Bahkan sebenarnya ada banyak titik untuk foto yang menampakan lekukan pantai kiri dan kanan pulau padar yang tersohor itu.
Malah menurut gw di titik paling atas itu justru pantai sebelah kanan agak tertutup bukit di bawah. Jadi mungkin malah dari bukit sebelumnyalah yang pemandangan lekukan pantai di kiri dan kanan terlihat jelas.

 

img_20160820_061426

rise and shine, to get ready to rise and climb!!

img_20160820_062920

baru nanjak sebentar di Padar udah ngos2an, pas balik badan liat ini… enggak jadi nyerah, lanjot terusss..!!

img_20160820_065926

familiar kan sama gambar ini..??

img_20160820_081216

ini dia..

4. Wae Rebo

     Trekking terlama dan terajib dalam hidup gw adalah menuju Wae Rebo. Gw termasuk orang yang suka olahraga macam lari tapi lari di jalanan aspal ya, kalo olahraga macam trail running atau hiking boro2 sekali karena gw bukan anak gunung. Menuju ke sana kurang lebih ya seperti hiking.

img_20160817_164425

Habis aspal, lewatin sungai dulu karena jembatan belum jadi

 Sebelum titik awal penanjakan, ada sungai lalu jalanan aspal campur batu yang harus kita lalui dengan tingkat kecuraman yang lumayan. Ada ojek tapi mahal terserah sih kalo mau menghemat tenaga bisa banget naik ojek. Start di titik penanjakan inilah, jalanan mulai tanah sedikit becek dan sempit sisinya. Ada 3 pos di jalur penanjakkan ini, gw engga tau deh jaraknya masing2 berapa, tapi total dari sungai sampai ke atas itu kurang lebih 9km.

img_20160817_153319

Jalan tanah berbatu menuju Wae Rebo

Saking sempitnya,di beberapa jalur kita bahkan harus gantian jalannya kalo papasan sama orang lain. Jalanannya menanjak tidak terlalu curam, tapi sempit, licin dan berbatu2. Tanahnya ada yang becek ada yang kering seperti layaknya masuk hutan aja. Hati2 tersandung!
Ketika banyak pohon terasa lebih adem, pas makin naik dan jarang pohon, agak panas. Mungkin kalo yang sudah biasa ikut marathon atau lomba lari beneran (bukan fun run) terasa lebih ringan. Tapi buat gw lari di permukaan datar sama jalan tapi nanjak itu capeknya tetap beda banget. Capek ini kemana2 lah.. Gw bahkan bicara seirit mungkin, bergerak seminimal mungkin, biar nafas gw cukup sampe ke atas.. wkwkwkwk…
Ngedennya berasa banget lah, apalagi pas baru naik, itu rasanya kayak engga sampe2. Minum juga irit2 karena takut kehabisan di jalan kalo belum sampai. Keringet udah gobyos. Bentar kering sendiri basah lagi, gitu deh. Tapi nanti pas turun dari Wae Rebo karena udah merasa berhasil sampai ke sana, jauh lebih ringan dan santai. Selain itu kita juga pasti sudah makan di desa dan bisa minta minum dan refill botol minuman kita sepuasnya, jadi berasa aman pas turun. Cuman dengkul berasa kayak mau copot (sudah berhalusinasi saking capeknya).

Total gw menghabiskan waktu 3 jam dan 3 botol air minum (ukuran 500ml) untuk naik. Sedangkan turun, gw menghabiskan waktu 2.5 jam dan 0.5 botol air minum.

img_20160817_120416

Wae Rebo dari ketinggian

5. Pulau Rinca

     Di kepulauan komodo bukitnya rata2 berpasir dan curam. Di sini ada satu spot pemandangan yang cantik tapi lagi2 harus nanjak, yaitu bukit teletubies di Pulau Rinca. Mirip tanjakan di Pulau Padar tapi di sini jalurnya lebih luas dan tidak ada pohon2 sama sekali di kiri kanannya. Jadi puanasnya minta ampun.. lalu Pulau Rinca ini kan dihuni sama komodo. Jadi sedikit waswas aja takut papasan sama komodo di tanjakan depan.. Hehe..

img_20160819_112059

kayak lukisan

 

img_20160819_113522

tiada pohon hanya jalan setapak (dan komodo)

img_20160819_113707

the riser and climber

6. Cancar

img_20160816_181108

Ini paling cincai jalurnya

Cancar ini masih masuk wilayah Ruteng, dimana banyak petak-petak sawah berbentuk jaring laba2 atau spiderweb paddy field. Petak sawah ini luas banget, kalo dari jalan raya tidak terlihat bentuknya. Untuk melihatnya harus dari atas sehingga penampang sawahnya terlihat semua. Menuju ke atas mau tidak mau nanjak lagii..

Ini tanjakan paling ringan menurut gw karena selain udah ada tangganya (bukan tangga semen tapi tanah yang sudah dipatok dengan bambu oleh pemilik lahan), jarak menuju titik pantau engga terlalu jauh dan engga terlalu curam.

Paling yang bikin gw horor karena waktu itu gw sudah kesorean, gerimis pula jalanan jadi licin dan bentar lagi maghrib. Intinya sih lo ga perlu ngeden2 untuk naik ke sini. Tapi tetap ya berjalan di permukaan datar sama naik tangga itu dua hal yang berbeda. Bawa minumlah kalo bisa biar enggak dehidrasi dan pelan2 aja kalo hujan daripada jatoh..

img_20160816_180222

Spiderweb

7. Bandara Komodo

      Kalo mau ngirit selama nginep di Labuan bajo, lo bisa kemana2 dengan berjalan kaki. Seperti bule2 kebanyakan mereka berjalan kaki loh di sana. Di Labuan bajo ada daerah dermaga dan pelabuhan, dekat kampung ujung yang merupakan “Legian” nya Labuan bajo. Nah sedangkan bandara Komodo itu posisinya di bukit. Jadi jalanannya menanjak walaupun sebenernya dekat dengan Kampung Ujung.

Untuk kesana kemari di Labuan Bajo agak sulit kalau sudah malam. Kendaraan seperti bemo (mirip angkot), taksi (avanza bukan taksi resmi), dan ojek hanya terpusat di Kampung Ujung. Gw sempat repot berjalan kaki karena gw menginap di hotel dekat bandara (daerah bukit) sementara pusat keramaian itu di Kampung Ujung. So, berjalan kaki lah gw gelap2an sambil menyalakan  lampu di hape menuju Kampung Ujung. Benar2 tidak ramah untuk pejalan kaki. Selain lampu jalan yang tidak ada sama sekali, trotoar juga tidak ada, jalanannya pun naik turun banyak tanjakannya, padahal di daerah bandara cukup banyak hotel yang didiami turis2. Sempat papasan juga sama sekeluarga turis asing yang berjalan kaki kayak kita menuju Kampung Ujung. Pulang dari sana, kita baru bisa naik taksi.

Untuk menuju bandara tidak semua hotel menyediakan fasilitas transfer bandara. So kalo mau irit bisa naik bemo dari kampung ujung atau seperti bule kebanyakan yang ga peduli sebesar apapun ranselnya mereka tetap berjalan kaki menanjak menuju bandara. Karena hotel gw berada di jalanan dekat bandara, gw melihat banyak bule melakukan itu waktu gw sarapan di teras. Mantap kan.. kuat banget sih mereka.. Hari terakhir gw juga akhirnya sempat mencoba tanjakan bandara itu tapi dari arah sebaliknya dari toko suvenir dekat bandara menuju hotel, jadi turunan sih! Eaaa… Tapi tetap keringetan juga kalii hehehe…

img_20160821_112401

Bandaranya masih gresss..!!

Pokoknya di Flores itu kalo ga nanjak ya turunan.. Siapkan fisik kalau memang selama di sana mau ke tempat2 yang gw sebutin tadi. Kalo capek ya berhenti dulu. Kalo enggak buru2 ya baiknya take your time.. yang penting sampai ke puncak. Atau kalau emang ga terbiasa dan enggak kuat ya jangan dipaksa. Gw juga melihat beberapa turis asing di pulau padar yang baru separo jalan udah turun lagi, karena memang capek dan buru2 sepertinya. lalu di Wae Rebo gw salut banget ada segerombol turis lokal yang sudah ibu2 (dewasa tua) dengan dandanan hits bisa sampai ke desa Wae Rebo bahkan tinggal selama beberapa hari di atas sana.

Pokoknya semua tanjakan-tanjakan di atas memang perlu usaha, tapi sepadan dengan keindahannya. Orang2 bule aja jauh2 ke Flores untuk ngeden bareng kita. Kita yang deket sayang banget kalo melewatkan ini semua.. Ya Kan?! 😀

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s