Blusukan ala Sungai Gangga, Agak Becek, Agak Random, dan Sedikit Horor

Sungai Gangga India, menjadi tujuan para peziarah seluruh umat Hindu di dunia. Tidak terkecuali para turis asing yang mengagumi ajaran Hindu dan ingin merasakan sensasi penyucian diri di sungai ini. Bagi umat Hindu, Sungai Gangga adalah sungai suci karena merupakan jelmaan Dewi Gangga yang turun ke bumi. Menurut ajaran Hindu, air Sungai Gangga itu berasal dari surga diturunkan langsung oleh Lord Wisnu. Namun karena Dewi Gangga kecewa dia telah diturunkan dari surga ke bumi, ia membanjiri seluruh semesta. Agar tidak terjadi bencana, maka Lord Siwa menahan dengan rambutnya sehingga aliran Gangga hanya menjadi beberapa aliran sungai yang lebih kecil. Makanya air Sungai Gangga dianggap bisa menyucikan diri dari segala dosa di muka bumi ini.

Di India sendiri ada beberapa tempat dari Sungai Gangga yang dianggap suci, antara lain di Gangotri, Haridwar, Allahabad, dan Varanasi. Pada kesempatan kali ini, gw mengunjungi Varanasi sebagai salah satu tempat aliran Sungai Gangga berada. Varanasi atau dulunya disebut Benares bisa ditempuh dari Kolkata ataupun Delhi dan dari kota kecil sekitarnya. Sebagai salah satu objek ziarah paling beken bagi umat Hindu, transportasi dari dan ke Varanasi cukup banyak. Jadi cukup mudah menuju kesana.

Gw mengunjungi Varanasi atas ajakan teman yang penasaran dengan Sungai Gangga seperti apa. Gw jujur saja tidak terlalu tertarik, selain karena gw bukan penganut Hindu, gw juga males jalan2 liat sungai doank. Gw denger2 kotor pula sungainya. “Apa bedanya dengan Ciliwung?” pikir gw saat itu.Tapi karena sekalian jalan menuju kota berikutnya, ga ada salahnya mampir ke Varanasi. Toh sekalian lewat.

Waktu gw naik kereta menuju ke sana dan hampir sampai, ada penumpang lain yang juga warga lokal semangat bgt ngajakin gw berdiri di pinggir pintu kereta. Yah setelah pegel tidur semaleman hayuk aja deh gw dan teman ngikutin dia. Ternyata kereta mau melewati jembatan tepat di atas Sungai Gangga. Dia langsung buru2 kasi gw koin. Dia bilang nanti pas di atas gangga kita lempar koin ini terus make a wish. Jadi deg2an gw. Haha..

Pemandangan Sungai Gangga dari Atas Kereta Api

Pemandangan Sungai Gangga dari Atas Kereta Api

Pas kita lewatin jembatan, aduh terkesima gw. Sungai Gangga itu bagus ternyata, luas seperti laut ada pantainya. Keliatannya juga bersih2 aja. Hehe.. sampe hampir lupa gw ngelempar koinnya.

Wah harapan gw mulai berlebihan nih habis liat Sungai Gangga yang ternyata bagus. Pasti kota Varanasi ok juga nih.

Sampai di stasiun Varanasi, beneran deh bertolak belakang. Sampai disana langsung dikerumunin para calo2 dan supir yang menawarkan jasa mereka. Belum lagi ada sapi, pengemis, dan tukang minta2 berserakan di jalanan menuju pintu keluar stasiun, nambah rame suasana aja. Dan lalat ada dimana2, tau gitu gw pake masker. Ini di mana sih? Koq kayak pasar. Hihi.. ini India say..! 😀

Untungnya gw ketemu supir yang jemput dan langsung capcus ke guest house.. grrr..  ternyata dia bukan supir, tapi guide doank karena yg jemput kita itu bajaj. tapi walau cuman bajaj, muatannya banyak ternyata.  Di belakang kursi penumpang , bisa naro ransel gw dan teman2 yang segede alaihim itu. Dan si guide yang jemput kita duduk di samping supir bajaj plus satu tmn gw yg ga muat di belakang. Jadi 3-3 duduknya. Family pack banget deh bajaj-nya..

Gw udah seneng aja nih naik bajaj di India, eh tiba2 berenti loh dia. Kirain ada apaan, ternyata ga semua jalan raya itu bisa dipakai untuk kendaraan bermotor. Jadi lah baru naik bajaj sebentar kita udh harus gotong ransel dan berjalan kaki menuju guest house. Suasananya persis kayak pasar tanah abang waktu belum di rapihin, jalanan aspal tapi dimana2 pedagang kaki lima, terus orang pada jalan kaki serombongan2 gitu. Kadang ada sepeda, gerobak, wuih rame deh. Kalo kurang cepet jalannya bisa kesasar deh saking banyaknya orang. Setelah jalan kaki yg lumayan jauh jaraknya, ternyata guest house gw belum keliatan jg, dimana sih? Capek! Ternyata habis dari jalanan aspal itu kita masuk ke gang sempit yang rame dan becek pula. Sayang gada ojek 😦

Ini kalo dibawa kabur sama guide juga gw ga ngerti dah mesti kemana. Gw aja bingung ini dimana?? Hadehh..

Setelah muter kiri-kanan senggol kiri-kanan serong kiri-kanan, sampe juga di guesthouse. Ternyata di pinggir sungai gangga persis guesthouse-nya, pantesan aja menuju kesana penuh perjuangan. 🙂

Abis check-in dan siap2 kita langsung jalan2 nih minta ditemenin sama guide kita tadi. Gw ngikut aja deh, secara gw ga terlalu excited bgt juga ke Varanasi. Tapi cukup senang liat pemandangan Sungai Gangga dari kereta tadi pagi, bagus soalnya.

Macam-macam Kuil

Macam-macam Kuil

Pertama2 kita dibawa keliling kuil2 kecil di dekat guesthouse. Di sepanjang gang dan percabangannya pasti ada kuil2 personal yang unik dan beda2 tergantung dewa yang mereka sembah. Ada Kuil Ganpati, Kuil Siwa, dan lain2. Biasanya ada kuil milik keluarga/perseorangan dan ada juga yang untuk umum. Dan di kuil keluarga biasanya di kompleks kuil mereka juga ada kandang sapi tempat peliharaan keluarga itu. Kan sapi itu hewan suci disana. Kuil2 ini gapapa untuk difoto dan untuk kuil umum boleh2 aja kalau kita mau masuk ke dalamnya.

Tidak semua gang ini rame. Kadang ada yang rame ketika melewati pasar, ada pedagang sayuran, baju, kue,chai, belum lagi warga yang pada belanja. Tapi kalo melewati daerah perumahan yah lumayan sepi, pintu2nya tertutup semua, kadang ada satu dua warga yang lagi nongkrong di depan rumah terus ngeliatin kita. Hehe..

Kadang saking pasrah enggak tau gang ini tembus dimana jadi excited aja. Kira2 di depan kita nemu apa lagi ya.. Hehe.. tiba2 gw dan teman2 udah di depan industri rumahan pembuatan sari, pangkalan pedagang es krim, trus di dekat toko2 tiba2 ada tentara yang bawa senjata lengkap. Buset ini apaan sih? Random bgt! Haha.. ternyata si tentara itu jagain kuil yang suka jadi sasaran teror antar agama.

Di Pasar Ya Rame

Di Pasar Ya Rame

Gang Perumahan yang Sepi

Gang Perumahan yang Sepi

Dari mulai tukang es krim, pembuat kain sari, warung chai, kue, ada semua

Dari mulai tukang es krim, pembuat kain sari, warung chai, kue, ada semua

Kiddos

Kiddos

Oh iya terus juga ada kuil kamasutra yang mirip dengan yang di Nepal. Dan saking sepinya, pengunjungnya kita doank. Di dekat situ juga ada kompleks perumahan asli yang dari jaman dulu udah ada. Tapi kita ga boleh masuk, hanya keturunan penduduk asli aja yang boleh masuk situ.

Kuil Kamasutra

Kuil Kamasutra

Gw itu paling senang kalo abis muter2 eh ujung2nya keluar di ghat Sungai Gangga. Langsung plong gitu rasanya.. Siang hari sepi bgt Sungai Gangga, beberapa perahu pada parkir aja gada orangnya. So far sih gw ngerasa Sungai Gangga itu bersih2 aja. Airnya juga ga coklat kayak Ciliwung.

Sungai Gangga di Siang Hari

Sungai Gangga di Siang Hari

Panas

Panas

Ibu2 ini malah kerja kasar di siang bolong

Ibu2 ini malah kerja kasar di siang bolong

Holy Man Versi Bule, Ngomongnya Aja Udah Pake Bahasa Indiahe..

Holy Man Versi Bule, Ngomongnya Aja Udah Pake Bahasa Indiahe..

Excuse me! Excuse Me!

Excuse me! Excuse Me!

Habis duduk2 bentar di pinggir Sungai Gangga, lanjut lagi blusukan ke dalam perkampungannya. Jangan bengong yah! ntar tiba2 diseruduk sapi. Ini beneran loh. Wkwkwk.. sapi udh kayak orang aja, kesana kemari, jadi kalo di tikungan liat2 dulu kita, takutnya pas belok ditabrak sapi. Hihi.. teman gw sempet diseruduk soalnya, untung ga sampe luka.

Habis makan siang, akhirnya kita diajak ke tempat yang udah kita tunggu2 dari tadi yaitu burning site atau tempat pembakaran mayat, tapi yang konvensional alias pake kayu bakar harum bukan yang modern. Ternyata disitu ada semacam pengelolanya gitu. Jadi si guide melepas kita ke pengelola burning site itu si bapak2 indiahe rada tuir. Sempet serem sih, mana pintu masuknya itu kandang sapi. ini arena apaan sih, pintu masuk koq kandang sapi. Tapi karena tempatnya terbuka dan guide gw bilang gapapa, ya udin gw dan teman2 masuk area burning site sama si bapak pengelola. Peraturannya “no camera”! baiklah!

Ternyata si bapak udh profesional juga nih, nerangin pake bahasa inggris mulai dari proses pendaftaran jenasah, pembelian kayu bakar oleh keluarga yang ditinggal, terus pemandian mayat dilakukan oleh anak laki2 mayat tersebut di Sungai Gangga. Dari yang gw liat, ada seorang bapak yg meninggal, ga dimandiin beneran gitu. Jadi mayatnya digotong pakai keranda berhias bunga2, kayak di Indonesia juga, cuman ga ditutup pake kain. Terus semacam dibasahin gitu pake air Sungai Gangga, dan si anak yang ditinggal mendoakan. Setelah itu si anak ambil dedaunan dan jerami yang sudah disiapkan juga kayu bakar yang sudah dipesan, siap2 utk pembakaran. Nah di sisi lain, sedang ada mayat yang dibakar, trus diajak lah kita sama si bapak pengelola untuk mendekat. Hawanya panas banget, keliatan badan mayat yang sedang terbakar dan mulai lepas anggota tubuh serta tulang2nya. Ya berdarah2 gitu.. Buat yang jiper mah kurang cocok mungkin ya. Sedikit horor mungkin buat yang ga terbiasa nonton “CSI”, “Body of Proof” atau “Bones”. Aduh pengen bgt foto tapi kan udah perjanjian di awal ga boleh foto dan ga sopan juga kali. Oh ya yang aneh lagi, tadi tuh di depan area ini banyak turis asing juga. Tapi kenapa yang turun ke sini cuman gw dan teman2 cobak. Liputan ekslusif ini mah. Selesai mengamati proses pembakaran dari dekat, si bapak cerita nanti abu diserahkan ke keluarga untuk ditabur di Sungai Gangga, dan sisa tulang belulang dibuang juga ke Sungai Gangga. Jleb! Jadi itu Sungai Gangga isinya tulang belulang semua ya.. Kalo minta tolong Dr. Bones untuk rekonstruksi tulang di dasar Sungai Gangga mah sampe kiamat juga ga bakalan selesai deh! Gw jadi mikir, itu orang2 pada mandi penyucian diri pake air abu mayat. Hakjleb! Belum lagi tadi sempet liat juga sapi2 yang berenang di Sungai Gangga. Pikirkan sendiri deh. Gw sih udah ga keruan mikirnya. Tapi buat penganut Hindu yang beriman mah pastinya ini bukan masalah. 🙂

Tumpukan Kayu Bakar untuk Kremasi konvensional

Tumpukan Kayu Bakar untuk Kremasi konvensional

Selesai tur pembakaran mayat kita diajak ke ruang penyimpanan daun2an, jerami2, dan kayu bakar. Lagi2 karena tempatnya terbuka kita hayuk aja. Nah ternyata disitulah kita kena ‘tipu2 ala Indiahe’. Bok kita disuruh bayar itu jerami sama daun2an dan kayu bakar supaya masuk surga.. Plis deh kaka..

Akhirnya biar cepet kita rame2 nyumbang seadanya lah ya. Doski ga terima, dia mau kita per orang nyumbangnya. Hih udh kayak iuran RT/RW aja sih.. selesai nyumbang baru deh kita dianterin ke pintu masuk tadi. Ketemu guide, kita langsung curhat ke dia. 😦 tapi pengalaman sekali seumur hidup gapapa lah..

Menjelang sore kita jalan2 lagi di pinggir Sungai Gangga, sambil menunggu waktu Puja Festival. Orang lokal sama turis asing udah mulai rame nih kongkow di pinggir sungai terutama yang dekat kuil2 besar. Sapi aja ikutan!  Masa kita enggak.? Hehe..

Kongkow Bareng Sapi

Kongkow Bareng Sapi

Holy Man versi asli

Holy Man versi asli

Yok Kite Nongkrong Rame2.. Yok!

Yok Kite Nongkrong Rame2.. Yok!

Cool Graffiti

Cool Graffiti

Pas udah mau gelap, kita naik perahu deh, gondola ala India! Sebelumnya beli dulu itu persembahan bunga dan lilin untuk Dewi Gangga, banyak bocah yang jualan bunga2 ini. Seru juga ternyata sore2 mengarungi Sungai Gangga, semua yang tadi kita liat di darat, tampak lebih jelas dari sungai, termasuk kuil2 dan ghat yang tadi kita lewati dengan berjalan kaki. Beberapa kali papasan dengan gondola2 turis asing termasuk peziarah lokal, mereka sempet2nya nanya kita dari mana. Indonesia! #bangga

Siap Mengarungi Gangga

Siap Mengarungi Gangga

Burning Site

Burning Site

Hari mulai gelap, mulai terdengar suara tabuhan drum dan gemerincing bel ala musik india. Perahu kita pun menuju kesana, karena di depan kuil itu lah sedang ada Puja festival. Semua gondola parkir dan menghadap ke arah kuil. Ramenya seru nih! 😀 Ada pedagang chai segala bok, dia pindah2 antar gondola nawarin chai. Mantap!

Ambil Posisi

Ambil Posisi

Puja

Puja

Puja

Puja

Melepas bunga persembahan untuk keberuntungan

Melepas bunga persembahan untuk keberuntungan

Ga berani pulang malam2, kita sudahi tur Gangga hari itu dengan menyalakan lilin persembahan dan melepasnya di Sungai Gangga. Terang jadinya Sungai Gangga, penuh bunga2 bercahaya. What a great experience! I’m so happy! Gw yang ga berharap banyak dengan Varanasi dan Gangga, malah punya sesuatu untuk dikenang dan diceritakan. 🙂

Nah apalagi kejadian setelah gw pulang dari Sungai Gangga. Itu bukan sesuatu untuk dikenang lagi deh! Ga bisa gw lupain malah.. That’s the real experience! Penasaran kan apa yang terjadi berikutnya?? Bisa baca ceritanya di blog gw sebelumnya “Untuk Pejalan Cewe, Ke India Ga Cukup Modal Bismillah Aja!”

*sok sinetron bgt sih gw* peace out yo!

Hahaha..

Kalau sudah baca blog gw yang itu, lanjut lagi nih ceritanya. Untung tokoh utama selamat. Jadi masi bisa liat matahari terbit di atas Sungai gangga besok paginya :p

Gorgeous sunrise over Ganges

Gorgeous sunrise over Ganges

B.E.A.U.T.I.F.U.L.

B.E.A.U.T.I.F.U.L.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s