Taj Mahal itu Bukan Masjid tapi Bukan juga Sekedar Kuburan

Semenjak sd, gw sering bgt liat gambar bangunan satu ini di buku atlas sebagai salah satu dari 7 keajaiban dunia. Entah badan mana yang meresmikannya, selain Taj Mahal juga ada Menara Eifel di Prancis, Menara Pisa dan Colloseum di Italia, Piramid di mesir, Tembok Besar di Cina, dan bahkan ada Borobudur pula termasuk di dalamnya. Bangunan khas Taj Mahal yang berbentuk seperti mesjid meyakinkan gw kalau itu memang mesjid. Tapi nih mesjid pasti ajaib nih sampe masuk 7 keajaiban dunia. Tapi sebenarnya gw sendiri ga terlalu tertarik sih dengan Taj Mahal, ya gw pikir kan mesjid paling gitu2 aja.

Pada kesempatan pertama gw ke India, gw memasukkan Taj Mahal ke dalam must-to-see list gw karena dia beken dan berulang kali masuk dalam daftar 7 keajaiban dunia yang baru (bukan yang jaman gw sd). Jadi gw pengen ke Taj Mahal lebih karena gw penasaran dan sayang untuk melewatkannya tapi bukan sebagai tujuan utama. Gengsi donk! Hihi..

Sebelum gw berkunjung, gw sempat nonton liputan eksklusif tentang taj mahal di Nat geo dalam edisi spesial world heritage site. Sedikit banyak gw jadi tahu sejarahnya secara singkat. Taj Mahal dibangun untuk mengenang Mumtaz Mahal, istri kesayangan Shah Jahan sang Raja Mughal, yang meninggal pas melahirkan anak ke-14. Doi sebenernya istri ke-3 tapi dia yang paling disayang sama sang raja, dan mereka menikah karena suka sama suka alias bukan dijodohin. Mumtaz itu juga sebutan aja bukan nama, artinya paling disayang.. Mantap gan! Mau donk disayang.. eaa

Memang bukan tujuan utama, jadi gw mengunjungi Agra hanya sehari semalam. Dapet rekomendasi hostel dari trip advisor namanya Sidharta. Gw sebutin kenapa? Karena ini well-recommended bgt. Deket bgt bo ke western gate taj mahal tinggal ngesot. Baru nyampe aja langsung dikasih peta agra sama do’s and dont’s di taj mahal. Ada rooftop restonya juga dengan pemandangan Taj mahal, tapi gw ga sempet liat justru saking mepetnya waktu gw di Agra. Oh iya tapi kesini harus jalan kaki dari batas kendaraan bermotor. Karena lokasinya udh dkt bgt sama taj mahal. Jadi kalo bisa kalo mau nginep sini bawa ransel aja, karena rempong ngegeret koper.

Dari yang gw baca sebelumnya dari berbagai sumber dan kata orang2 lokal, sebaiknya mengunjungi taj mahal itu pas pagiii bgt. Karena masi enak, belum panas dan sepi. Ya udin gw ikutin saran orang2, secara gw sorenya juga harus capcus ke kota lain.

Bangun pagi2, gw dan temen gatau kan pagi yang dimaksud itu jam brapa. Jadi abis solat subuh, kita langsung turun. Jam 6 kurang lima belas gw brangkat dari hostel yang ternyata masi dikunci pintunya. Akhirnya setelah dibukain sm penjaga hostel yang kita bangunin, kita melenggang keluar. Ternyata orang2 udh pada rame jalan kaki menuju western gate padahal langit masih gelap gulita. Gile ini kayak ospek aja pagi buta udh pada gerak jalan rame2. Ga serame itu sih gw aja lebay.. *apasi

Ternyata deket bgt bo sama western gate taj mahal, beneran deh ini ngesot doank. Tapi antriannya ya udah kayak antrean BLSM (Bantuan Langsung Sementara Masyarakat). Dan kebanyakan yang antre gila itu warga lokal, turis asing semacam bule bisa dihitung pake jari lah jumlahnya. Tiba2 disamperin deh sama guide yang jualan. Karena gw berempat dan harga jasanya lumayan murah, kita ambil deh. Doi jg bersedia beliin tiket kita yang ternyata loket penjualannya udah rame dan rusuh padahal belum juga jam 6. Hadeh! Abis dibeliin tiket, doi langsung ngatur kita supaya masuk ke antrean yang paling dalem dan katanya itu untuk turis asing. Bo gw langsung merasa bersalah, karena ternyata antrean kita eksklusif bgt bener2 paling dalem dan ternyata kita jadi paling depan. Eaa.. Maaf ya hari ini gw harus bersikap semena2 pada turis2 lain. *dalam hati YES!!

Sebelum gate dibuka doi udah wanti2 entar di dalem tas nih diperiksa jadi pada bawa sesuatu yang dilarang ga? Soalnya bakal lama. Kalo kita emang ga bawa macem2 yang berbahaya nanti dia bilang sm petugas supaya kita cepet pemeriksaannya. Terus dia juga bilang gate nih dibuka jam 6.10 tepat, sunrise jam 6.20 jadi selesai barang diperiksa langsung lari ya karena taj mahal di dalam sana. Sunrise di sebelah kanan.. Gila gw ga kebayang emang sejauh apasih jaraknya dan ngapain jg lari.

Pas jam 6 lewat, antrean udh makin panjang, bersyukur bgt gw bisa paling depan.. sekali2 ngerasain jadi the-A-list boleh lah.. tepat jam 6.10 pintu dibuka, guide gw udh grasak grusuk ayo ayo.. barang langsung dikasi petugas untuk diperiksa dengan x-ray, barang keluar lgsg ke body metal detector, dan si guide gw udah ngajak lari. Akhirnya gw dan tmn gw yg bingung ikutan jg lari tunggang langgang di belakang si guide. Sambil lari dan menghirup udara pagi Agra, gw melihat Taj mahal dari kejauhan. Gueeedeee bgt.. jadi makin kenceng deh gw lari. semakin dekat semakin  besar bangunan itu keliatan.. wwaaaaooww..

Pas udah separo jalan, gw berhenti dulu karena ngos2an dan ambil nafas sejenak menikmati bangunan raksasa di depan gw yang ternyata indaaaaaaaahhh bgt.. berdiri di tengah2 hamparan taman, kiri kanan gw masi sepi, karena emang cuman gw, tmn dan guide gw yang udh sampe duluan di dekat taj mahal. Sepertinya cuman ada gw dan taj mahal berduaan aja disini.. udara pagi masi dingin, semburat awan ke-pink2an yang menandakan sebentar lagi matahari terbit. dan satu hal yang ga bisa gw gambarkan adalah ada perasaan romantis ketika gw memandang taj mahal. Betapa Shah Jahan memang penuh cinta ketika membangun ini.  Gw seperti ikut terbuai dalam cintanya Shah Jahan ke Mumtaz Mahal ketika melihat ini semua.

Ternyata ini rasanya melihat langsung Taj Mahal. Pantas saja bangunan ini berulang kali masuk kedalam daftar 7 keajaiban dunia. Karena memang ajaib perasaan gw yang timbul ketika memandangi benda mati ini. Beda bgt rasanya ketika gw memandang Taj Mahal di buku atlas gw berulang kali selama bertahun2 lamanya, tidak ada aura apa2 apalagi romantis. Semakin dekat menuju Taj Mahal, gw hanya berjalan kaki sambil menikmati perasaan ini.  Indah sekali.

Taj Mahal in the morning

Sebelum kolam terakhir menuju taj mahal,  ada pelataran yang ada diana bench-nya. Ternyata ini lah momen yang dimaksud oleh guide gw. Berfotolah sesuka hati, sedekat mungkin dengan taj mahal, dan yang terpenting, tidak ada satu manusia pun di belakangmu. Yeah rite!  Turis yang sudah sampai di titik itu masi sedikit, jadi segeralah habiskan memori card lo untuk bermacam pose paling hitz di depan Taj Mahal.

Variasi Gaya

Dan layaknya model gw hayuk aja sama arahan guide gw. Alhasil mulai dari gaya putri duyung, diana bench, normal sampe gaya levitasi pun jadi. Sesudah bosan, gw mulai menuju ke bangunan Taj Mahal. Sementara itu ratusan orang sudah mulai ruame bgt berduyun2 menuju ke arah gw berdiri. Dadaaaah..

Yamuna River

Setelah turun dari pelataran, gw mengikuti guide menyusuri keempat sisi taj mahal dari luar, memandangi sungai Yamuna yang tampak agak kering, beralih ke mesjid di samping taj mahal.

Nah ini dia yang menjawab pertanyaan gw slama ini. Walaupun sudah sering melihat informasi dari internet, nonton tv, baca buku tentang taj mahal, gw itu masih berpikir taj mahal itu adalah mesjid. Karena memang bentuknya itu kan kayak mesjid.  Gw tahu taj mahal itu kuburan, tapi gw tetep mikir itu adalah mesjid yang ada kuburannya. Udah gitu seperti yang kita ketahui setiap hari jumat itu kan taj mahal ditutup untuk umum, karena digunakan untuk solat jumat. Lah gw jadi makin yakin kan kalo Taj Mahal itu kuburan dalam mesjid.. maksa deh kaka!

Guide gw nunjukin mesjid di sebelah barat taj mahal, doi nerangin, dulu ini mesjid keluarga kerajaan, tapi sekarang digunakan masyarakat umum untuk solat jumat. Kadang ya saking ramenya, orang yang solat jumat sampe ke halaman di luar mesjid. Tapi ga sampe ke taj mahal, itu kan kuburan kata si guide gw.. gw tetep menegaskan: ooh jadi org gada yang solat di taj mahal?? Guide gw jawab: iya gada, itu kan kuburan.. Akhirnya satu misteri dalam hidup gw terjawab sudah.

Masjid di sebelah barat Taj Mahal

Setelah keliling mesjid, guide nyuruh gw pake pembungkus sepatu yang tadi diberikan di awal sebelum masuk. Ternyata saking jadul dan heritagenya si taj mahal, marmer2 putih itu harus dijaga bgt, jadi sepatu kita harus dibungkus dulu supaya ga kontak langsung dengan lantai taj mahal. Bayangin aja, tangga menuju taj mahal aja smp dilapisin kayu lagi biar kita itu pada nginjek kayunya bukan lantai tangganya.

Image

Pembungkus Sepatu alias shoe cover

Image

Tangga kayu pelapis

Masuk ke dalam taj mahal antreannya menggila jadi sabar aja, tapi pasti jalan koq ga kayak macetnya jakarta. Wkwkwk.. Di dalem ada kuburan yang dikerangkeng gitu kayak kandang burung raksasa, di dalemnya ada 2 kuburan full marmer beserta inlay artwork dari batu2 berharga bermotif bunga2 khas Agra. Kandang burungnya tapi keren bgt terbuat dari marmer yang kayaknya dipahat dan dibolongin satu per satu membentuk pola. Rempong bgt deh ngejelasinnya. Apalagi bikinnya yah.. Waktu gw nonton nat geo sih diterangin kuburan itu replika aja. Kuburan aslinya mah di bawah tanah, orang umum ga boleh masuk. Tapi si tim nat geo boleh masuk, jadi sempet ambil gambar si kuburan asli, emang persis koq kayak yang gw lihat. Oh iya disini ga boleh foto walaupun banyak sih yang diem2 ambil foto pake kamera hape. Yah gw menghormati aja deh namanya jg kuburan. Padahal kagak ada isinya yak. Wkwkwk..

Image

Inlay Artwork khas Taj Mahal

Guide gw juga sempet nerangin banyak gosip2 yang tidak terbukti kebenarannya tentang Taj Mahal. Misalnya dari tengah2 kubah suka ada tetesan air yang jatuh, katanya itu air matanya Shah Jahan. Ya elah gada itu air. Itu ilusi aja karena memang desain Taj Mahal ini memang tingkat tinggi, jadi lekukan2 relief atau garis2 desainnya memang suka menimbulkan ilusi untuk yang melihatnya terus menerus.

Terus juga katanya pekerja Taj Mahal setelah menyelesaikan taj mahal tangannya dipotong, itu bohong. Karena si arsiteknya Taj Mahal sudah bikin perjanjian hitam di atas putih untuk tidak akan membuat bangunan serupa ini, yah semacam di depan notaris gitu kali yah.. kan yang ngedesain arsitek. Kalo pekerjanya mah ya buktinya smp sekarang inlay work bunga2 taj mahal merajalela di agra. Yah itu kan memang kreativitasnya orang lokal berarti gada yang ngelarang.

Image

Minaret Taj Mahal

Keluar dari ruang kuburan Taj Mahal, gw sekali lagi mengelilingi keempat sisi Taj Mahal untuk melihat detail desainnya dan mengagumi kesimetrisannya. Memang cakep dah! Minaret atau menara ala mesjidnya didesain miring ke arah luar 6 derajat kalo ga salah, untuk antisipasi bencana gempa. Jadi kalo smp terjadi gempa, si menara2 ini akan jatuh keluar dan ga nimpa si Taj Mahal. Sophisticated bgt yak pemikirannya jaman dulu.. Oh iya soal emas2an. Dulu memang di atas kuncup2 kubah yang berwarna keemasan itu ada emas beneran. Tapi waktu penjajahan Inggris digotong deh semua ke Inggris. Kasian deh lo!

Image

Batu Carnelia yang berkilau

Nah soal batu2 yang ada di tiap inlay artwork di dinding2 maupun kuburan itu terdiri dari semi-precious stone dan batu2 langka. Contohnya batu carnelia, akik, onyx, turquoise, dan yang paling banyak di agra itu lapis lazuli. Gw sempet ngebahas ini di blog gw sebelumnya tentang oleh2 khas india. Kalo batu carnelia, dia adalah batu yang kelihatan seperti berkilau bila terkena sinar matahari. Jadi kayak berlian gitu..

Image

Keren kan..

Image

Detail ukiran marmer putih

Setelah selesai berkeliling, turis makin ga keruan ramenya. Ibarat lagi bulan puasa trus lo belanja di tanah abang, aduh rasanya udah pengen out aja dari situ saking puyengnya. Untung gw udah dari pagi. Matahari juga udah galak bgt, dan silau bgt karena kan taj mahal warnanya putih jadi dia mantulin sinar matahari ga main2. Pas gw liat jam padahal baru jam 9. Weleh2.. sambil jalan menuju pintu keluar melewati taman2, gw sempet ngobrol2 lagi sm guide. Dia bilang semenjak kasus perkosaan jumlah turis yang ke Taj Mahal menurun drastis. Mak nyakk..! orang rame begini lo bilang menurun drastis. Gw ga kebayang kalo gada kasus perkosaan. Masuk taj mahal pasti udah kayak naik transjakarta pas jam pulang kantor kali ya, maju ga bisa mundur ga bisa.

Image

Tuh ramenya jam 9 pagi

Image

Thank you so much Aidil, my bodyguard! eh salah my guide..

Jadi saran gw, datanglah ke Taj Mahal sepagi mungkin untuk menghindari crowd berlebih, sewalah guide kalo berame2 karena selain dia yang bersusah payah ngantriin tiket, fastrack pintu masuk, dia juga berfungsi sebagai juru foto paling hits..dan tentunya kalo lo cewe2, maka dia juga berfungsi sebagai body guard. Hehe.. Oh iya di nat geo kan sempet diterangin juga kalo sungai yamuna itu sudah terkontaminasi parah. Nah walaupun para ahli belum bisa membuktikan, tapi dikhawatirkan kontaminasi ini di masa yang akan datang bisa merusak struktur pondasi Taj Mahal. So kalo ada waktu, mainlah ke Taj Mahal, keburu ambruk nanti gara2 pencemaran.. So silly but true!

Iklan

24 pemikiran pada “Taj Mahal itu Bukan Masjid tapi Bukan juga Sekedar Kuburan

  1. Seru baca nya jadi serasa berada di Taj mahal 😜😜😝😝😁😁
    Btw mba boleh minta info nya, lalu makam jalal akbar dan jodha nya letaknya dimana nya ƴɑ̤̥̈̊ªªªª☺♡̬̩̃̊☺ ??
    Hehe…. Kepo dikit

  2. Mungkin sama seperti pendapat dan perasaan awal penulis, kalo liat foto2 dan video2nya aja, Taj Mahal bukan sebuah bangunan yang menarik untuk dilihat dan dikunjungi.
    Dan setelah baca2 tulisan ini pun, Mesjid Nabawi, Madinah masih “The First Must to see” dalam list impian saya. Diikuti Ka’bah dan kemudian Menara Eifel.
    Hehehe…

  3. Hi mbak, bulan Februari tahun depan saya berencana ke India dan ke Taj Mahal. Kalau boleh tahu nama hotel tempat mbak stay apa ya? Thanks in advance 🙂

  4. Pemaparan bahasanya enak ngga terlalu baku jd enak juga …. pikirannjd ikut menghayal…. tp kapan yaaa bisa ke taj mahal.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s