Oleh-oleh Wajib Dari India

Di India, gw wajib membeli:

1.   Baju Tradisional

      Di kota2 yang gw kunjungi selama di India, rata-rata warga lokal berseliweran menggunakan baju tradisional, baik pria maupun wanita. Mungkin sari sudah beken di kuping kita orang Indonesia. Sari itu pakaian tradisional India untuk wanita, berupa kain yang dililitkan ke badan dengan cara tertentu sehingga tampak seperti baju. Biasa dipakai dengan daleman mirip blus berlengan pendek yang panjangnya hanya sedada, jadi perut tampak kemana2. Otentik bgt deh kalau kita memberikan oleh2 berupa sari.

Image

Sari

    Tapi selain sari, sebenarnya banyak baju tradisional lain yang lebih simple dan ready-to-wear. Di India sendiri, kebanyakan yang menggunakan sari adalah ibu2 atau perempuan yang sudah menikah. Sedangkan perempuan mudanya, lebih senang menggunakan Shalwar Kamiz dan Kurti. Untuk laki2, pakaian tradisional yang byk dipakai adalah kurta, tapi lebih banyak bapak2 yang memakainya. Pria muda India lebih senang memakai kemeja atau polo-shirt.

      Sari memang otentik bgt, tapi gw kurang suka. Justru Shalwar kamis dan kurti lebih menarik buat gw dan tetap khas India. Untuk kurta/kurti, mungkin kita biasa melihatnya di Indonesia mirip seperti baju muslim tak berkerah ala bohemian style, yang banyak dipakai orang2 saat lebaran. Tapi yang membedakan adalah kurta2 di sini sangat beragam warna, corak, dan kaya ornamen. Kadang dari motif kainnya saja sudah India sekali. Jadi, misalnya kita memakai kurta ala india di Indonesia, kecil kemungkinan orang akan menyangka bahwa itu adalah barang Tanah Abang atau thamrin city. Hehe..

      Sedangkan shalwar kamis beda tipis sama kurta, dia lebih pas di badan dan panjang hingga selutut. Baju ini dapat dipasangkan dengan celana strech semata kaki yang mirip legging atau bisa juga celana balon seperti aladin. Kalau suka nonton film India pasti sudah familiar dengan model baju shalwar kamis ini. Gw sih lebih rekomen shalwar kamis daripada sari untuk oleh2. Karena sari itu mau dipakai kemana coba, paling acara kawinan atau acara india atau pesta kostum, selebihnya nangkring aja di lemari. Belum lagi ribet memakainya dan ga semua orang perutnya six-packs. Shalwar kamis is the best! 🙂

Image

Shalwar kamis

Oh iya biar tambah oce, jgn lupa beliin juga scarf panjang ala india untuk diselempangin di leher.

2.   Batu Permata

      Nah buat yang hobi banget pakai aksesoris atau perhiasan semacam cincin, kalung, gelang bertatahkan batu, di sinilah tempatnya asal muasal batu2 yang dijual di seluruh dunia.. Batu permata di India melimpah ruah, padahal asal muasalnya ya ga semua dari India. Selain yang asli India, batu2 itu kan banyak juga yang berasal dari China, Tibet, Afghanistan, Sri Lanka, Arab, dll. Warga lokal pun hobi bgt pakai cincin berbatu permata bahkan lebih dari satu di tiap tangan. Gw sempat nanya buat apa? Karena benar2 seperti mbah dukun kan kelihatannya. Ternyata menurut mereka tiap batu itu ada pengaruhnya terhadap cakra di tubuh manusia.  Jadi, jenis batu dipilih sesuai hari kelahiran dan tergantung planet mana di cakra kita yang harus diseimbangkan. Begonohh..

Lapis star stone 6 garis

      Pusat penjualan batu2 itu sendiri adalah di Jaipur, sebut aja batu coral, safir, ametis,topas, zircon, aquamarine, emerald, jade, onyx, ruby, coral moonstone, hadooh byk deh pokoqnya.. ada semua di situ. Gw aja baru tau kalo batu permata itu ada segambreng jenisnya. Di Jaipur buanyak bgt toko batu2 ini. Kalau memang serius mau beli, siapin duit yang lumayanlah, karena batu2an yang asli ya lumayan mahal. Tapi tergantung beratnya dan jenisnya apakah memang semi-precious atau precious. Bagus beli di tempat yang resmi dan ada sertifikat keasliannya.

Ohh iya kalo mampir ke Taj Mahal di Agra, ada semi-precious stone yang aslinya dari Afghanistan, tapi hits banget di sana karena memang banyak bgt nempel di Taj mahal, namanya Lapis Lazuli. Sebenarnya sih pas gw ke Jaipur ada juga yang jual, tapi yang beken di Agra itu potongan/cutting batu lapis yang berbentuk bintang (star stone). Itu karena batu Lapis yg nempel di Taj Mahal juga bentuknya star stone. Jadi star stone itu kalo kena cahaya, akan terbentuk garis seperti bintang, ada yang 6 dan ada yg 3.

3.   Teh

ImageYang satu ini oleh2 paling simple dan universal. Teh India memang beken di seluruh penjuru dunia. Toko2 suvenir juga biasa menyediakan bermacam2 teh mulai yang murah meriah sampai teh premium yang mahal harganya.

Ada harga, ada rasa. Berhubung gw ga terlalu suka ngeteh jadi gw belilah teh yang abal2. Dan ternyata rasanya pun abal2..  X_x

Jangan beli yang abal2..!

4.   Marmer Putih Makrana

    Nah ini juga khas India, walaupun di Indonesia juga banyak sih sebenarnya semisal di Tulungagung gitu.. tapi yang gw maksud bukan marmer semacam itu. Di agra, marmer putih bahan utama taj mahal, seabrek2 di sini namanya Marmer Makrana BUKAN Makarena. Marmernya khas banget ga porus dan bisa tembus cahaya. Mantap! Jadi buat pemburu suvenir terutama pajangan berupa landmark, jangan lupa beli 1 aja. Yah, kalo on-budget belilah yg ukuran paling kecil. Tapi gw ingatkan di sini, pastikan marmernya asli. Di lingkungan old city Agra (sekeliling Taj mahal) hampir semua toko menjual replika Taj Mahal. Saran gw sih beli yang tidak berada dalam display kotak kaca supaya kita bisa pegang dan tau asli enggaknya. Padahal gw juga bingung bedainnya gimana..

      Sebenarnya lebih mantap lagi kalo gw beli marmer yang ada inlay work seperti di bangunan Taj Mahal, bercampur batu2an semi-precious/precious dengan desain2 yang aneka rupa. Bisa custom-made juga kayaknya untuk menambah keindahan interior rumah gw.. #eaaa  Kalo gw beli itu, dapat dipastikan tingkat kekerenan gw meningkat drastis, tapi tingkat ketajiran gw juga langsung menurun drastis.. 😀

5.   Buku Kama Sutra

      Ini mah sebenernya udah banyak yang jual dimana2. Lagian juga basi kali ya liat begituan pake buku. Mending nonton filmnya atau browsing di internet deh! *lah ngajarin yang ga bener

      Tapi karena asalnya dari India, ya lebih afdol kan kalo belinya di India. Ini juga dijual di toko suvenir dalam berbagai bahasa tapi gada bahasa indonesia. Lucu jg buat kadoin temen dekat yg mau kawin, eh salah, nikah… Hihihihi

Image6.   Turban/Penutup Kepala

Image

Bang Kumis lengkap dengan Turban Oranye

     Selain baju tradisional yang banyak berseliweran di jalan2 di India, penutup kepala khas India juga menjadi aksesoris wajib mereka, terutama pria. Untuk agama tertentu seperti sikh mereka memang harus menutup kepala kan.  Jenis lain yang banyak gw liat adalah turban dan sejenis topi kain yang mirip blangkon atau udeng. Untuk turban sendiri, warna2ya sangat menantang. Bahkan gw sempat lihat kakek2 naik motor pakai turban warna pink ngejreng. Tapi lagi2,  jika ingin menjadikan ini sebagai oleh2, ya penutup kepala ini bisa dipakai untuk seru2an aja. Ga mungkin bgt kan di indonesia pakai turban untuk ngantor sambil naik angkot pula. Dikira aladin entar.. ato lebih parah lagi dikira om jin.. #eaaa

7.   Pernak-pernik Berkumis

   Di wilayah Rajasthan khususnya Jodhpur, pria berkumis tebal benar-benar menjadi trendsetter. Dengan bermacam gaya kumis, pria2 ini tampak unik dan menonjol. Bahkan guide gw sempat bilang “Jodhpur is a mustache city”. Dan ternyata, emang kumis sudah menjadi komoditi pariwisata di Jodhpur. Banyak toko2 suvenir resmi di dalam museum dan fort yang menjual pernak-pernik seperti kaos dan tas bergambar pria india berkumis. Kumisnya tapi bukan ala kampanye Fauzi Bowo beberapa waktu yang lalu loh ya. Itu mah kumis nanggung.

8.   Rempah2

     Lagi2 Jodhpur jadi primadona dalam hal ini. Seperti yang kita tau, makanan India itu kan khas bgt ya. Racikan bumbunya medok bgt dan kaya rasa. Preett! Kaya rasa.. jelas2 waktu baru sampai India gw ga bisa makan makanan lokal, karena semua terasa seperti jamu. 😦

     Tapi setelah penyesuaian, makanan India mirip2 koq seperti makanan Indonesia khususnya Padang, tapi dengan intensitas bumbu 10x lipat lebih banyak. Yang paling bikin rasanya “agak gimana” sih setau gw, karena mereka selalu menambahkan jinten di setiap masakannya. Bayangin aja, teh aja dikasi bumbu sama doski, contohnya teh masala.

     Anyway, di Jodhpur ini toko bumbu dimana2. Di old city Jodhpur, kemana mata memandang, maka disitulah terlihat deretan baskom2 berisi bumbu aneka rupa. Cocok bgt nih buat yang hobi masak.

Image9.   Sepatu Aladin

      Pasti udah pada ngerti kan yang gw maksud itu adalah sepatu berujung lancip kayak kartun aladin. Untuk model yang bagus, warna yang lucu2, dan banyak pilihan, belilah di daerah Rajasthan seperti Jaipur atau Jodhpur. Karena disitulah asalnya. Kalo sudah mepet sih, di Delhi juga ada di Dili Haat. Sepatu aladin ini juga tersedia buat pria loh. Ya iyalah, aladin itu kan cowok :p Tapi modelnya memang lebih terbatas, yang keren biasanya didesain khusus untuk pernikahan.

10. Bangles alias Gelang

       Kalau orang lagi nari India, perhatikan deh mereka biasa menggunakan rentetan gelang warna-warni dari besi. Gelang ini memang sudah menjadi aksesoris wajib bagi wanita India. Mungkin di Indonesia atau negara tetangga yang banyak warga keturunan Indianya, gelang jenis ini sudah banyak dijual. Tapi di negara asalnya, gelang2 ini cantik2 sekali. Banyak variasi dan bertatahkan batu2an mengkilap serta ditambah dengan ornamen besi yang tampak seperti ukiran. Bazaar pink city di jaipur merupakan salah satu pusatnya.

11.   Tas/Dompet Kulit

       Barang2 yang terbuat dari kulit juga banyak ditemukan di India. Gw perhatikan mulai ada ketika masuk wilayah Jodhpur di Rajashtan. Dan ternyata setelah gw ke Udaipur, lebih banyak lagi penjaja tas dari kulit. Yang membuat barang kulit ini khas India adalah, tambahan rajutan benang warna-warni yang membuat barang2 tersebut jadi ceria dan India bgt. Kualitas kulitnya menurut gw kurang bagus, terlihat tipis dan gampang berkerut di bagian2 lekukan. Harganya pun memang murah bgt kalau dibandingin sama kulit asli yang di indonesia. Gw ga sempat mewawancara penjualnya ini kulit apa, tapi feeling gw sih kulit kambing. Karena sapi kan hewan suci, jadi ga mungkin dibelek2 diambil kulitnya.

Image

Di Udaipur banyak toko yang menjual produk kulit

12.   Benda Bertuliskan Mantra

    Di India itu kan bahasa utamanya bahasa Hindi, tulisannya kriwil2 dan khas. Terus lambang2nya juga sekarang cukup eksis di seluruh dunia karena ajaran2 yang berasal dari India sudah menyebar kemana2 seperti yoga, new age, kama sutra, dll.  Bahkan hitler aja sampai minjem lambang swastika untuk organisasinya SS. Padahal lambang itu di india artinya keberuntungan, dan banyak coretan swastika di tembok2 di india. Semacam mantra lah..

Image     Jadi unik aja kalo kita pakai sesuatu yang ada mantranya.. Benda ber’mantra’ yang paling umum dijual untuk turis itu kaos. Tapi sebelum membeli, pastikan dulu sama si penjual arti tulisan di kaos itu apa. Untuk amannya sih ga usah beli yang kalimat panjang2. Banyak juga yang hanya berupa simbol ganesha/ganpati, ohm, hare khrisna/rama. Dan hati2lah dalam mencuci, karena kaos abal2 sana luntur ga kira2. Ada kaos gw yang sudah gw cuci lebih dari 10 kali masi luntur aja loh. Gila bgt! Pakai pewarna apa sih mereka.. *geleng2 pala

Kalau mau yang kualitasnya bagus ya mungkin ada di mal atau distro.

13. Printilan Bertema India

      Biasa kan orang Indonesia itu wajib hukumnya membeli oleh2 buat tmn atau sodara kalau habis bepergian. Sebenernya sih gw kurang setuju dan males bgt. Gw lebih mikirin yang emang gw pengen beli buat diri sendiri. Dasar! Hehe.. Yah abis situ mau bawain barang gw selama gw naik turun kereta kemaren di India?? :p

       Tapi daripada kita dibilang sombong sama teman dan sodara gara2 ga ngasi oleh2, maka beli sajalah oleh2 ringan nan murah, tapi India bgt. Contohnya Magnet tulisan INDIA. India bgt kan??! Gantungan kunci, pulpen, kartu pos, pajangan tulisan INDIA. Untuk benda2 sejuta umat ini, coba liat di Jan Path, Delhi. Sepanjang jalan kenangan isinya toko suvenir, kadang diselingi toko baju dan distro.

Image

Tapi sebenarnya bukan disitu pusat dari barang2 unyu khas India. Buat gw, Pasar Asemka of India adalah Pushkar. Tepatnya di deretan toko di sekeliling holy lake. Serius! Disini lucu2 bgt pernak-perniknya, dan murah meriah. Kalo beli banyak, juga harganya jauh lebih murah daripada Jan Path. Bahkan gw smp menyesal karena ada printilan yang ga jadi gw beli, karena gw pikir bakal ada di tempat lain. 😦 Gw aja sampe ga mampir ke holy lake dan temple-nya gara2 belanja… Begitulah wanita..

Happy Shopping Sis, Gan!!

Iklan

3 pemikiran pada “Oleh-oleh Wajib Dari India

  1. Ping balik: Oleh Oleh Khas India - Jenis Khas Ole Ole Makanan Kuliner di Medan

  2. Ping balik: Oleh Oleh Khas India - Jenis Khas Ole Ole Makanan Kuliner di Medan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s