Naik Kereta Api di India

Baru2 ini gw baru saja mendapatkan pengalaman luar biasa naik kereta api di India. Berhubung India itu negara yang luas dan banyak wilayah daratannya, jadi transportasi utamanya itu kendaraan darat seperti kereta api, bis atau sekalian lewat udara pakai pesawat. Tapi perjalanan paling praktis dan paling diminati warga India adalah kereta api.

Dengan penduduk yg naujubile banyaknya, kereta api di India paling memenuhi syarat kepraktisan, selain bisa menampung orang banyak dan menempuh jarak yg jauh, kereta api di India juga memiliki bermacam-macam kelas yg dapat disesuaikan dengan budget warganya.

Kereta api yang gw coba kali ini adalah AC 3 Tier dan AC Chair Car. Maklum aja untuk firstimer ke India, gw ga mau ambil risiko dengan naik kereta ekonomi tanpa ac.

Kelas-kelas Kereta Api di India

Ok, supaya ga bingung gw jelasin dulu kelas2nya, gw urutin dari yg paling jelek sampai paling bagus.

  1. Second sitting – kelas duduk, tanpa ac, duduknya acak
  2. Sleeper – kelas tidur ada kasur 3 baris dari atas ke bawah, tanpa ac, terbuka, dan acak
  3. First class- kelas tidur mirip kayak sleeper tapi dia hanya 2 baris, tanpa ac
  4. Ac chair car- kelas duduk, pakai ac, duduknya pake nomor
  5. Ac 3 tier – kelas tidur 3 baris, berpasangan tiap 1 kompartemen (3×2) pakai ac, ada tiraipenutup, ada nomor kursi
  6. Ac 2 tier- kelas tidur 2 baris, berpasangan tiap kompartemen (2×2) pakai ac, ada tirai penutup, ada nomor kursi
  7. Ac first class – kelas tidur 2 baris, berpasangan tiap kompartemen (2×2) pakai ac, ada pintunya di tiap komparten, ada nomor kursi, dan ada pelayannya juga

Booking Tiket

Gw mencoba kereta ac 3 tier untuk perjalanan Kolkata-Varanasi, Varanasi-Delhi, Delhi-Jodhpur, dan Amritsar-Delhi.  Semua perjalanan di atas sudah gw booking jauh2 hari via cleartrip.com, travel agent India yang hits bgt untuk booking tiket kreta karena dia langsung nge-link ke web resmi irctc atau indian railway catering & tourism corporation. Untuk melihat jadwal kreta cukup daftar di akun cleartrip seperti cara biasa mendaftarkan akun. Tapi untuk mengetahui ketersediaan kursi dan booking harus mempunyai akun di irctc yang akan sepenuhnya diatur oleh cleartrip. Caranya gampang aja koq, dia akan minta kita mengirimkan scan paspor via email. Dan jika disetujui, cleartrip akan memberi kode autorisasi akun irctc kita. Setelah itu kita bisa dengan leluasa mengetahui status tiket kreta yg masi tersedia, dan bisa booking tiket.

Image

Status tiket sendiri biasanya ada 3: (1)available artinya tersedia dan kita bisa booking, (2)RAC artinya ada tiket tersedia karena ada yang telah membatalkan tiketnya yg sudah dibeli. Tapi status RAC ini cuman menegaskan ada kursi kosong, tanpa kita tahu no kursinya. Jadi nanti kondektur akan kasi tau kursi kita setelah kita naik ke kreta. Yang ke (3)waitlist itu artinya sudah tidak tersedia lagi kursi tapi masih bisa booking. Jadi kalo ada yg cancel atau RAC maka kita yg sudah booking waitlist namanya akan otomatis berubah jadi RAC. Intinya dari awal pembookingan, dia udh kasi tau kita dapet tiket apa enggak. Canggih yak..

Puyeng..?? coba sendiri deh. Pasti ngerti.  Tiket elektronik nanti dikirim ke email, jadi tinggal di print aja. Bawa pas naik kreta. Nanti sama kondektur diperiksa deh sesuai nama di paspor kita apa enggak.  Kadang ga dipriksa juga sih. Apalagi kalo liat muka kita bukan muka india, doi hayuk aja contreng tiket kita.

Satu hal yg gw salut sekali adalah hampir, sebenernya smua sih kereta yang gw naikin itu tepat waktu. Jadi jam 16.05 brangkat, ya beneran jam 16.05 brangkat. Tapi memang  untuk kreta malam suka ada kendala keterlambatan sampai di tujuan. Bisa lebih dari 1 jam telat sampainya. Biasanya sih karena urusan teknis misalnya berhenti nungguin kreta lain lewat.

Naik Deh!

Nah, abis booking tiket tiba deh hari H naik kereta. Supaya ga bingung dan takut salah naik kreta, gw ceritain deh kronologinya dan detail tiket keretanya.

Nama stasiun yg tertera di tiket itu ada kodenya misal DLI untuk stasiun old delhi, NDLS untuk stasiun new delhi dan seterusnya. Nomor kretanya juga ada, misalnya 12345. Nanti tinggal cari di papan pengumuman pas baru masuk hall utama keberangkatan kereta, dia semacam papan skor pertandingan baseball dengan LED display yang pasti kelihatan dari jauh ketika masuk hall utama. Di papan itu biasanya terpampang nama kereta, no kreta, dan ada lokasi platform atau peron berapakah kereta itu berada. Bahkan di varanasi junction yg stasiunnya yikes gila aja, tetep ada papan ini.

Image

Tumpukan Manusia di Stasiun Kolkata Junction. Saking rame orang, kalo jalan disini pasti tabrakan ga cewe ga cowo. They’re so in a rush!

Setelah masuk bagian yang banyak peronnya, langsung cari platform/peron kita. Peron pertama yang kita lihat ketika masuk dari hall utama adalah peron 1. Untuk kereta Shatabdi yg menurut gw kastanya lumayan tinggi, doi selalu berhenti di peron 1. Peron seterusnya kita harus naik tangga untuk menyebrangi rel lewat jembatan dan melihat jalur yang tertera di papan penunjuk arah. Kalo sudah nemu platform yg bener, kita langsung turun dr jembatan penghubung untuk nongkrong di peron kita.

Sampai di peron, cek lagi dengan cara melihat moving sign atau LED display yang ada di sepanjang peron itu. Akan ada tulisan nomor kereta kita, tp biasanya hanya 4 angka terakhir nomor kreta. Jadi misalnya nomor kreta 12345, yg tertera cuman 2345. Kalo bener disitu, ya udah tungguin aja kretanya dateng. Biasanya nomor kreta itu baru muncul kalo kretanya emang udh mau dateng, misalnya setengah jam sblm jadwal, mulai deh liat2 nomor yg lalu lalang di situ.

Untuk ricek lagi, pas kretanya udh dateng, coba lihat nomor kreta yg tertera di tiap gerbong, biasanya ada di deket pintu masuk atau di dkt persambungan antar gerbong, tulisannya kecil disamping tulisan nama kretanya. Kalo angka2 yg dicetak besar di dkt jendela kreta biasanya bukan nomor kreta itu.

Dan di tiket itu sudah tertera nomor gerbong kita. Misalnya coach B1, Kita liat deh si LED display yang tadi menunjukan nomor kreta sepanjang peron itu. Setelah kretanya datang dia otomatis akan berganti menjadi nomor coach sesuai gerbong kereta itu berhenti. Perlu diketahui LED display sepanjang peron ini ada banyak, mungkin ada setiap 5m. Jalan aja sepanjang peron cari nomor gerbong kita. Karena insya allah kereta itu akan berhenti sesuai nomor gerbongnya. Jadi di sebelah LED diplay bertuliskan A1 ya direlnya nanti yg berhenti si gerbong A1. Hebat ya! Berhentinya bisa tepat gitu.. Norak!

Image

Tuh nama gw ada di gerbong kereta!

Kalo beruntung suka ada kondektur yg jaga di pintu masuk gerbong, kita bisa nanya doi ini kreta kita bukan, dan kalo rajin kadang  print-an nama2 penumpang ditempel sm doi di tiap2 pintu masuk. Gila kan double ceknya byk amat.. haha.. ga mungkin salah naik kreta deh!

Eh tapi hati2 kalo keretanya sampe ganti peron. Biasanya diumumin pakai pengeras suara tapi sumpah ga jelas bgt karena berisik. Diulang2 sih memang, tapi pakai bahasa indihe, yg pakai bahasa inggris cuman sekali kayaknya. Terus baru sadar deh pas keretanya udh mau brangkat. Jangan sampai bengong ya trus ga sadar keretanya pindah peron!! Selama nongkrong di peron gw saranin perhatikan penumpang2 lain yg nunggu. Kalo tiba2 mereka eksodus rame2, kemungkinan besar itu emang ganti peron. Untuk amannya tanya aja petugas kereta atau satpam yang berpakaian ala satpol pp tapi warna seperti seragam pns yang biasanya mondar-mandir, atau samperin kantornya di deket hall utama. Tapi ya lagi2 jgn kelamaan nanyanya, entar ujung2nya ketinggalan kereta lg..

Kalo udh bener itu keretanya, naik ga pake lama ya, krn org india itu kan selalu in a rush ya gatau ngejar apaan, jadi jangan pada mau kalah. Soalnya tas doi biasanya gede2 udh kyk mau pulang kampung ke mana. Kalo di ac class sih bykan bawa Koper2 pake roda segede2 alaihim yg ribet bgt ngangkutnya. Kalo di non-ac sleeper gw perhatiin banyak yg bawa karung2. *makin ga jelasImage

Pas  udh masuk kereta, cari deh no bangku masing2. Kalo ac 3 tier ada yg lower, middle, upper, side lower dan side upper. Untuk seating map biasanya beda2 tergantung kereta. Jadi ga  usah diafalin, cari aja mendingan. Pas baru masuk kreta, ac biasanya blm dinyalain. Adanya kipas angin aja. Tapi jgn emosi dulu, ntar kalo udh jalan kretanya, pasti ac dinyalain. Koper atau tas taro di bawah bangku lower bed, atau di rak di atas upper bed. Di bawah bangku itu space-nya lega bgt, tas koper beroda yang sede2 alaihim aja muat. Kalo emg berharga bgt bisa dirantaikan ke bangku. Tp kalo cuman pakaian doank mah, lebay aja kalo smp dirantai. Rata2 yg naik kls ac walaupun ac 3 tier terlihat sedikit tajir, rapi, dan berpendidikan jadi mereka jg jarang yg merantai tas2 mereka yg segede2 alaihim itu walaupun ditinggal tidur selama perjalanan.

Ngapain aja?

Dah pada tutup tirai jam 9 mlm

Biasanya untuk kreta mlm, jam 8 orang2 udh pada gelar kasur alias udh pada ngebuka bednya untuk kereta sleeper. Trus jam 9an tirai udh pada mulai ditutup. Yah basi amat yak, pada kurang suka ngeronda. Tapi serem juga sih ngeronda mlm2 di India. Hihihi

Untuk ac fasilitasnya lumayan, ada bedsheet, selimut lumayan tebal, dan bantal. Kalo mau ngecharge juga bisa loh ada colokan.

Ada colokan, tempat botol, gantungan tas, rak, sama cermin

Tapi sayangnya gw ga dapet makan kemaren ini. Jadi better beli dulu di kantin stasiun atau banyak juga sih yang jual makanan di dlm kreta. So far sih yang jualan di kreta ac, makanan dan minumannya selalu hot dan fresh. Gw pun alhamdulillah ga sakit perut walau sempet jajan cutlet dan chai.

Image

Indian Sweets di kantin Food Plaza, Kolkata Junction

Jadi ya palingan selama berjam2 di kereta sleeper kita bisa makan, tidur, bengong, liat pemandangan, ngobrol pake bahasa indonesia (paling demen dah ini gw, gada yang ngerti kan soalnya!) dan foto2 pastinya.

Image

Atau kalo emang ga betah pengen mandi, ada WCnya koq. Tapi yah bukan buat mandi sepertinya. Sikat gigi aja kalo enggak, ada wastafelnya koq.

Image

Indian style toilet, unique tap washbasin

Kalo kereta Shatabdi beda lagi ceritanya. Sori ya kastanya beda cuy.. Di shatabdi itu benar2 full makanan menurut gw. Jadi ya selama di kereta gw makan mulu. Udah keretanya cepet sampai, makanan ga berhenti2 sepanjang perjalanan. Bahkan gw ga sempet tidur karena makan mulu.

Image

Menu Shatabdi Pagi

Image

Menu Shatabdi Sore

Lebih menguntungkan perjalanan shatabdi sore menjelang malam daripada shatabdi yang berangkat pagi hari. Di kereta Shatabdi sore kita bisa makan sampai 4X termasuk dessert. Sedangkan Shatabdi pagi hanya 2X termasuk snack tanpa makan siang, Tapi yang pagi bonusnya kita dapet koran dan bisa pilih mau bahasa hindi atau bahasa inggris.

AC Chair Car

AC Chair Car Shatabdi

Harga

Menurut gw untuk kereta ac, ini sungguh murah meriah. Ac 3 tier sejauh jakarta-surabaya jauhan dikit, cuman 170-180rb. AC chair car mewah Shatabdi sejauh jakarta-semarang dengan makanan yg berlimpah + koran di pagi hari itu cuman 120rb ajah. Ckckckck..

 

Sampai di Tujuan

Nah seperti yang udh gw jelasin sebelumnya, kereta itu rata2 on time pas brangkat tapi ngaret pas sampai. Selama perjalanan, setiap berhenti di stasiun sebenarnya ada pengumuman di dalam kereta, tapi kurang jelas. Terkecuali untuk kereta Shatabdi, pengumuman cukup jelas disampaikan dlm bahasa hindi dan inggris. Untuk memastikan apakah kita sudah sampai atau belum di stasiun yang kita kehendaki, ada baiknya kita bertanya ke penumpang di sebelah2 kita. Kadang juga ada kondektur yang bolak-balik yg bisa kita tanya atau kita request untuk memberitahu kita kalo sudah smp di stasiun tujuan kita. Dari pengalaman gw sih, orang2 lokal rata2 ramah, dan very helpful sama foreigner. Jadi kalo kita udh sempet ngobrol at least basa-basi sama mereka sepanjang perjalanan. Doi tanpa diminta akan ngasi tau kita. 1 stasiun abis ini lo turun nanti ya. Atau misalnya ntar bareng sm gw turunnya abis ini.. Orang India banyak jg koq yang baik 😀

Image

Kalo udh sampe di tujuan, langsung cepet deh turun dari kereta. Karena lagi2 org India ga pake lama dan ga mau kalah. Sampai di peron tujuan, langsung jalan ke hall utama. Sepanjang menuju hall utama itu biasanya riuh bgt keadaannya, calo dan supir ga akan berhenti nawarin jasa mereka.

Kalo udh ketemu hall utama, kalo butuh bantuan langsung ke booth tourist aja yang pasti ada di setiap stasiun besar. Pokoqnya jangan nanya ke orang lain, karena intinya smua disana itu yg nawar2in adalah calo. Dan scam di sana cukup berbahaya. Lebih bagus kalo udh ada driver yg jemput. Tapi hati2 juga, banyak calo dan supir2 tadi yg ngaku dr hotel yang kita booking.

Image

Kalo emg bener dia supir kita, dia akan bawa secarik kertas yang sudah ada print-an nama kitanya. Kalo gw kmrn, gw cek lagi dengan cara menelpon ke nomor hp supir kita yang dikasi sama hotel. Kalo bener dia yang angkat ya berarti emang dia supir kita. Hahaha.. agak ribet ya.. yang penting aman.. lagi2 gw ingetin scam di sana itu berbahaya. Makanya gw ga pernah betah lama2 di stasiun.. Hehe

Selamat mencoba ya! Seru bgt koq.. Apalagi kalo udah mepet2 mesti ngejar kereta.. Nuansa travelingnya terasa bgt! Kayak lagi shooting film, lari2 ngejar gerbong..

Courtesy foto: Dokumen Pribadi gw dan rekan traveling Silfiana Yunus

Link: http://www.cleartrip.com/trains

Iklan

20 pemikiran pada “Naik Kereta Api di India

  1. Ngk berasa udah lebih dari sebulan trip berakhir ya Cin. I missed that Amazing Race and Locked Abroad trip.
    Next.. Khatmandu?

    Hug,

    @pipi_says

  2. ceritanya seru mba..jadi inget saya waktu naik sleeper train dari Butterworth ke KL, tapi lebih unik India kayanya 🙂 ..sampe sekarang saya masih ngeri ama orang India

    • Emang ngeri sih pas baru pertama, agak parno2 gimana gitu. Tp stlh bbrp hari, mulai tau adatnya jadi terbiasa dan lbh percaya diri menghadapi orang lokal.
      Saya sempat hampir ga jadi naik kereta ke Jodhpur gara2 liat penumpang yg nunggu bareng di peron org lokal dan laki2 smua, sedangkan grup saya berempat cewe smua.
      Tapi pas ada satu dua perempuan muda muncul, jd timbul rasa percaya diri dan akhirnya saya naik dan aman2 aja.
      Stlh saya pelajari ternyata di tiap tiket itu ada keterangan jenis kelamin dan umur, ternyata fungsinya adalah utk mengatur tempat duduk sesuai jenis kelamin dan usia. Jadi biasanya penumpang cewe akan ditempatkan 1 kompartemen dg cewe juga, atau pasangan kakek-nenek. Misalnyapun kita 1 kompartemen dg cowo muda, pasti tetap ada penumpang cewe atau paruh bayanya juga.

  3. boleh nanya ya,
    saya sudah daftar di cleartrip.com, tapi harus pakai nomor hp india. apakah bisa dirubah menjadi no hp indonesia?

    • seinget saya dulu pnh daftar pakai no indonesia, tapi ga ada announcement / sms dari cleartrip yang masuk. yang kedua kali saya pakai no india punya teman, masuk sih announcement dari cleartrip. tapi ga terlalu pengaruh sih, soalnya isi smsnya kalo ga salah konfirmasi jadwal aja. dan biasanya via email juga selalu diinfokan sama cleartrip.

    • kemungkinan besar udh soldout alias ga dapet. tmn smpt ada yg cancel tiket kereta jadi harus cari tiket pengganti. waktu cari tiket pengganti, sehari sblmnya udh minta tolong pihak hotel untuk carikan tiket. ternyata smp malam ga berhasil. so pagi2 pas hari-H temen udh nongkrong di kantor penjualan tiket di stasiun. disuruh tunggu krn menurut mereka masih ada jatah utk lokal (ada jatah foreigner & lokal). tp udh lama nungguin ujung2nya ga bisa jg. akhirnya tmn ke bandara beli tiket pesawat on the spot. X_x

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s