Lake Pichola, Udaipur

Memandangi Danau Pichola di Udaipur, Woles Aja!

Pada suatu hari, gw browsing tentang Udaipur di internet. Dan langsung keluar gambar danau yang ada istana di tengah-tengahnya. Wuih istana khayalan! Mungkin ditambah efek fotografi kelas satu dan dicrop kanan kirinya, jadi keren bgt keliatannya. Dari situ gw baru tau ternyata memang ada istana ngambang dan beberapa hotel beken yang suka jadi tempat plesiran keluarga kerajaan Inggris. Pantesan aja iklannya gila2an. Sebut saja Hotel TLP aduh gambarnya keren abis. Ada juga Hotel SNP ini dulunya memang tempat tinggal raja penguasa Udaipur. Yah selera raja ga bisa bohong, emang bagus bgt tempatnya. Ya itu pandangan gw hasil survei di internet. Kalo aslinya ya belum tau. Rakyat jelata kayak gw mah sayang bgt deh nginep di situ.

Gw jadi bertanya-tanya kalo gw ga nginep situ, danaunya tetap bagus ga ya? Apakah Udaipur secantik itu tanpa harus menginap di Hotel TLP atau SNP? Ya sudahlah akhirnya sebelum ke sana gw booking guest house yang ngakunya di pinggir danau dan gw juga booking kamar yang katanya menghadap ke danau. Percaya aja deh, abis gada gambarnya di semua situs booking.

Gw sampai di Udaipur sore hari tapi masih terang benderang. Danau beken itu namanya Pichola, terletak di kawasan old city Udaipur. Suasananya sepi, tenang, adem ayem aja. Ada sih orang di jalan atau di toko, toko2nya juga banyak dan masih pada buka tapi ya sepi aja. Semua terasa lebih lambat di sini, matahari belum terbenam, orang-orang lokal terlihat santai jalannya, ga berkerumun, ga berisik, hampir ga ada kendaraaan bermotor, yang ada malah gajah buat jalan2, turis asing juga ga rame2 amat. Mungkin inilah yang disebut sentosa!

Image

Sepi kan..

Image

Sampai di penginapan juga gw capek habis road trip dari Jodhpur jadi malas ngapa2in. Untungnya benar kamar yang gw booking itu  menghadap danau pichola. Tentram rasanya melihat keluar jendela. Memandangi danau Pichola itu betah bgt loh. Udah gitu menjelang malam, matahari mulai terbenam. Ga keliatan mataharinya sih, tapi perubahan menuju malamnya itu dramatis aja buat gw. Indah bgt! Gw jadi males mandi, males makan, males beres2. Tempat ini emang bikin hidup jadi woles. Hahaha..

Image

Dramatisasi pake kamera hp

Image

Dramatisasi pake kamera poket

Malam juga keren

Saking males ngapa2in, gw bahkan ga tertarik untuk menjelajahi Udaipur. Kayaknya gw tuh cuman pengen mandangin danau pichola aja terus ga ngapa2in. Nikmatin suasananya. Sore dramatis, malam keren, nah apalagi pas pagi2 matahari terbit itu romantis buanget.. I love it!

Image

sunrise

Saking wolesnya, gw beneran serasa di rumah, pake baju rumahan gw makan di restonya, naik ke lantai paling atas cuman buat foto2, main ke teras cuman buat tidur2an, gelayutan di ayunannya cuman buat santai.

Image

Shah Rukh Khannya kaka..

Lebih lama sehari lagi aja di sini mungkin abis makan gw cuci sendiri piring gw. Wkwkwk.. Ada jampi2 apakah di guesthouse ini koq gw jadi males kebangetan.. hehe..

Sempet sih gw jalan2 di kawasan old city, enak juga ga terlalu rame. Lucu-lucu barangnya beda dari kota-kota lain yang udah gw datengin. Banyakan sih item fashion. Dan karena ga terlalu rame, milih barang lebih enak, harga juga ga mahal2 amat jadi ga perlu nawar sampe ngotot. Paling ya puanase aja ga tahan kalo udah siang.

Image

Salah satu hotel ngambang yang beken itu, tampak biasa aja kenyataannya

Image

Mundur sedikit ke belakang, panasnya cocok bgt buat ngejemur pakaian. wkwkwk..

Sama yang gw ga demen itu kalo masuk tempat wisata, salah satunya di sini ada city palace, chargenya banyak bener. Kamera bayar, gadget bayar, video recorder bayar semua dihitung per item. Bangkrut sayah.. :( Daripada bangkrut ga jelas mending mandangin danau pichola aja udah paling bener. Keliatan koq city palace dari sebrang. Hihihi..

Image

Ga bohong kan?! City palace keliatan koq.. :)

Pemandangan Sungai Gangga dari Atas Kereta Api

Blusukan ala Sungai Gangga, Agak Becek, Agak Random, dan Sedikit Horor

Sungai Gangga India, menjadi tujuan para peziarah seluruh umat Hindu di dunia. Tidak terkecuali para turis asing yang mengagumi ajaran Hindu dan ingin merasakan sensasi penyucian diri di sungai ini. Bagi umat Hindu, Sungai Gangga adalah sungai suci karena merupakan jelmaan Dewi Gangga yang turun ke bumi. Menurut ajaran Hindu, air Sungai Gangga itu berasal dari surga diturunkan langsung oleh Lord Wisnu. Namun karena Dewi Gangga kecewa dia telah diturunkan dari surga ke bumi, ia membanjiri seluruh semesta. Agar tidak terjadi bencana, maka Lord Siwa menahan dengan rambutnya sehingga aliran Gangga hanya menjadi beberapa aliran sungai yang lebih kecil. Makanya air Sungai Gangga dianggap bisa menyucikan diri dari segala dosa di muka bumi ini.

Di India sendiri ada beberapa tempat dari Sungai Gangga yang dianggap suci, antara lain di Gangotri, Haridwar, Allahabad, dan Varanasi. Pada kesempatan kali ini, gw mengunjungi Varanasi sebagai salah satu tempat aliran Sungai Gangga berada. Varanasi atau dulunya disebut Benares bisa ditempuh dari Kolkata ataupun Delhi dan dari kota kecil sekitarnya. Sebagai salah satu objek ziarah paling beken bagi umat Hindu, transportasi dari dan ke Varanasi cukup banyak. Jadi cukup mudah menuju kesana.

Gw mengunjungi Varanasi atas ajakan teman yang penasaran dengan Sungai Gangga seperti apa. Gw jujur saja tidak terlalu tertarik, selain karena gw bukan penganut Hindu, gw juga males jalan2 liat sungai doank. Gw denger2 kotor pula sungainya. “Apa bedanya dengan Ciliwung?” pikir gw saat itu.Tapi karena sekalian jalan menuju kota berikutnya, ga ada salahnya mampir ke Varanasi. Toh sekalian lewat.

Waktu gw naik kereta menuju ke sana dan hampir sampai, ada penumpang lain yang juga warga lokal semangat bgt ngajakin gw berdiri di pinggir pintu kereta. Yah setelah pegel tidur semaleman hayuk aja deh gw dan teman ngikutin dia. Ternyata kereta mau melewati jembatan tepat di atas Sungai Gangga. Dia langsung buru2 kasi gw koin. Dia bilang nanti pas di atas gangga kita lempar koin ini terus make a wish. Jadi deg2an gw. Haha..

Pemandangan Sungai Gangga dari Atas Kereta Api

Pemandangan Sungai Gangga dari Atas Kereta Api

Pas kita lewatin jembatan, aduh terkesima gw. Sungai Gangga itu bagus ternyata, luas seperti laut ada pantainya. Keliatannya juga bersih2 aja. Hehe.. sampe hampir lupa gw ngelempar koinnya.

Wah harapan gw mulai berlebihan nih habis liat Sungai Gangga yang ternyata bagus. Pasti kota Varanasi ok juga nih.

Sampai di stasiun Varanasi, beneran deh bertolak belakang. Sampai disana langsung dikerumunin para calo2 dan supir yang menawarkan jasa mereka. Belum lagi ada sapi, pengemis, dan tukang minta2 berserakan di jalanan menuju pintu keluar stasiun, nambah rame suasana aja. Dan lalat ada dimana2, tau gitu gw pake masker. Ini di mana sih? Koq kayak pasar. Hihi.. ini India say..! :D

Untungnya gw ketemu supir yang jemput dan langsung capcus ke guest house.. grrr..  ternyata dia bukan supir, tapi guide doank karena yg jemput kita itu bajaj. tapi walau cuman bajaj, muatannya banyak ternyata.  Di belakang kursi penumpang , bisa naro ransel gw dan teman2 yang segede alaihim itu. Dan si guide yang jemput kita duduk di samping supir bajaj plus satu tmn gw yg ga muat di belakang. Jadi 3-3 duduknya. Family pack banget deh bajaj-nya..

Gw udah seneng aja nih naik bajaj di India, eh tiba2 berenti loh dia. Kirain ada apaan, ternyata ga semua jalan raya itu bisa dipakai untuk kendaraan bermotor. Jadi lah baru naik bajaj sebentar kita udh harus gotong ransel dan berjalan kaki menuju guest house. Suasananya persis kayak pasar tanah abang waktu belum di rapihin, jalanan aspal tapi dimana2 pedagang kaki lima, terus orang pada jalan kaki serombongan2 gitu. Kadang ada sepeda, gerobak, wuih rame deh. Kalo kurang cepet jalannya bisa kesasar deh saking banyaknya orang. Setelah jalan kaki yg lumayan jauh jaraknya, ternyata guest house gw belum keliatan jg, dimana sih? Capek! Ternyata habis dari jalanan aspal itu kita masuk ke gang sempit yang rame dan becek pula. Sayang gada ojek :(

Ini kalo dibawa kabur sama guide juga gw ga ngerti dah mesti kemana. Gw aja bingung ini dimana?? Hadehh..

Setelah muter kiri-kanan senggol kiri-kanan serong kiri-kanan, sampe juga di guesthouse. Ternyata di pinggir sungai gangga persis guesthouse-nya, pantesan aja menuju kesana penuh perjuangan. :)

Abis check-in dan siap2 kita langsung jalan2 nih minta ditemenin sama guide kita tadi. Gw ngikut aja deh, secara gw ga terlalu excited bgt juga ke Varanasi. Tapi cukup senang liat pemandangan Sungai Gangga dari kereta tadi pagi, bagus soalnya.

Macam-macam Kuil

Macam-macam Kuil

Pertama2 kita dibawa keliling kuil2 kecil di dekat guesthouse. Di sepanjang gang dan percabangannya pasti ada kuil2 personal yang unik dan beda2 tergantung dewa yang mereka sembah. Ada Kuil Ganpati, Kuil Siwa, dan lain2. Biasanya ada kuil milik keluarga/perseorangan dan ada juga yang untuk umum. Dan di kuil keluarga biasanya di kompleks kuil mereka juga ada kandang sapi tempat peliharaan keluarga itu. Kan sapi itu hewan suci disana. Kuil2 ini gapapa untuk difoto dan untuk kuil umum boleh2 aja kalau kita mau masuk ke dalamnya.

Tidak semua gang ini rame. Kadang ada yang rame ketika melewati pasar, ada pedagang sayuran, baju, kue,chai, belum lagi warga yang pada belanja. Tapi kalo melewati daerah perumahan yah lumayan sepi, pintu2nya tertutup semua, kadang ada satu dua warga yang lagi nongkrong di depan rumah terus ngeliatin kita. Hehe..

Kadang saking pasrah enggak tau gang ini tembus dimana jadi excited aja. Kira2 di depan kita nemu apa lagi ya.. Hehe.. tiba2 gw dan teman2 udah di depan industri rumahan pembuatan sari, pangkalan pedagang es krim, trus di dekat toko2 tiba2 ada tentara yang bawa senjata lengkap. Buset ini apaan sih? Random bgt! Haha.. ternyata si tentara itu jagain kuil yang suka jadi sasaran teror antar agama.

Di Pasar Ya Rame

Di Pasar Ya Rame

Gang Perumahan yang Sepi

Gang Perumahan yang Sepi

Dari mulai tukang es krim, pembuat kain sari, warung chai, kue, ada semua

Dari mulai tukang es krim, pembuat kain sari, warung chai, kue, ada semua

Kiddos

Kiddos

Oh iya terus juga ada kuil kamasutra yang mirip dengan yang di Nepal. Dan saking sepinya, pengunjungnya kita doank. Di dekat situ juga ada kompleks perumahan asli yang dari jaman dulu udah ada. Tapi kita ga boleh masuk, hanya keturunan penduduk asli aja yang boleh masuk situ.

Kuil Kamasutra

Kuil Kamasutra

Gw itu paling senang kalo abis muter2 eh ujung2nya keluar di ghat Sungai Gangga. Langsung plong gitu rasanya.. Siang hari sepi bgt Sungai Gangga, beberapa perahu pada parkir aja gada orangnya. So far sih gw ngerasa Sungai Gangga itu bersih2 aja. Airnya juga ga coklat kayak Ciliwung.

Sungai Gangga di Siang Hari

Sungai Gangga di Siang Hari

Panas

Panas

Ibu2 ini malah kerja kasar di siang bolong

Ibu2 ini malah kerja kasar di siang bolong

Holy Man Versi Bule, Ngomongnya Aja Udah Pake Bahasa Indiahe..

Holy Man Versi Bule, Ngomongnya Aja Udah Pake Bahasa Indiahe..

Excuse me! Excuse Me!

Excuse me! Excuse Me!

Habis duduk2 bentar di pinggir Sungai Gangga, lanjut lagi blusukan ke dalam perkampungannya. Jangan bengong yah! ntar tiba2 diseruduk sapi. Ini beneran loh. Wkwkwk.. sapi udh kayak orang aja, kesana kemari, jadi kalo di tikungan liat2 dulu kita, takutnya pas belok ditabrak sapi. Hihi.. teman gw sempet diseruduk soalnya, untung ga sampe luka.

Habis makan siang, akhirnya kita diajak ke tempat yang udah kita tunggu2 dari tadi yaitu burning site atau tempat pembakaran mayat, tapi yang konvensional alias pake kayu bakar harum bukan yang modern. Ternyata disitu ada semacam pengelolanya gitu. Jadi si guide melepas kita ke pengelola burning site itu si bapak2 indiahe rada tuir. Sempet serem sih, mana pintu masuknya itu kandang sapi. ini arena apaan sih, pintu masuk koq kandang sapi. Tapi karena tempatnya terbuka dan guide gw bilang gapapa, ya udin gw dan teman2 masuk area burning site sama si bapak pengelola. Peraturannya “no camera”! baiklah!

Ternyata si bapak udh profesional juga nih, nerangin pake bahasa inggris mulai dari proses pendaftaran jenasah, pembelian kayu bakar oleh keluarga yang ditinggal, terus pemandian mayat dilakukan oleh anak laki2 mayat tersebut di Sungai Gangga. Dari yang gw liat, ada seorang bapak yg meninggal, ga dimandiin beneran gitu. Jadi mayatnya digotong pakai keranda berhias bunga2, kayak di Indonesia juga, cuman ga ditutup pake kain. Terus semacam dibasahin gitu pake air Sungai Gangga, dan si anak yang ditinggal mendoakan. Setelah itu si anak ambil dedaunan dan jerami yang sudah disiapkan juga kayu bakar yang sudah dipesan, siap2 utk pembakaran. Nah di sisi lain, sedang ada mayat yang dibakar, trus diajak lah kita sama si bapak pengelola untuk mendekat. Hawanya panas banget, keliatan badan mayat yang sedang terbakar dan mulai lepas anggota tubuh serta tulang2nya. Ya berdarah2 gitu.. Buat yang jiper mah kurang cocok mungkin ya. Sedikit horor mungkin buat yang ga terbiasa nonton “CSI”, “Body of Proof” atau “Bones”. Aduh pengen bgt foto tapi kan udah perjanjian di awal ga boleh foto dan ga sopan juga kali. Oh ya yang aneh lagi, tadi tuh di depan area ini banyak turis asing juga. Tapi kenapa yang turun ke sini cuman gw dan teman2 cobak. Liputan ekslusif ini mah. Selesai mengamati proses pembakaran dari dekat, si bapak cerita nanti abu diserahkan ke keluarga untuk ditabur di Sungai Gangga, dan sisa tulang belulang dibuang juga ke Sungai Gangga. Jleb! Jadi itu Sungai Gangga isinya tulang belulang semua ya.. Kalo minta tolong Dr. Bones untuk rekonstruksi tulang di dasar Sungai Gangga mah sampe kiamat juga ga bakalan selesai deh! Gw jadi mikir, itu orang2 pada mandi penyucian diri pake air abu mayat. Hakjleb! Belum lagi tadi sempet liat juga sapi2 yang berenang di Sungai Gangga. Pikirkan sendiri deh. Gw sih udah ga keruan mikirnya. Tapi buat penganut Hindu yang beriman mah pastinya ini bukan masalah. :)

Tumpukan Kayu Bakar untuk Kremasi konvensional

Tumpukan Kayu Bakar untuk Kremasi konvensional

Selesai tur pembakaran mayat kita diajak ke ruang penyimpanan daun2an, jerami2, dan kayu bakar. Lagi2 karena tempatnya terbuka kita hayuk aja. Nah ternyata disitulah kita kena ‘tipu2 ala Indiahe’. Bok kita disuruh bayar itu jerami sama daun2an dan kayu bakar supaya masuk surga.. Plis deh kaka..

Akhirnya biar cepet kita rame2 nyumbang seadanya lah ya. Doski ga terima, dia mau kita per orang nyumbangnya. Hih udh kayak iuran RT/RW aja sih.. selesai nyumbang baru deh kita dianterin ke pintu masuk tadi. Ketemu guide, kita langsung curhat ke dia. :( tapi pengalaman sekali seumur hidup gapapa lah..

Menjelang sore kita jalan2 lagi di pinggir Sungai Gangga, sambil menunggu waktu Puja Festival. Orang lokal sama turis asing udah mulai rame nih kongkow di pinggir sungai terutama yang dekat kuil2 besar. Sapi aja ikutan!  Masa kita enggak.? Hehe..

Kongkow Bareng Sapi

Kongkow Bareng Sapi

Holy Man versi asli

Holy Man versi asli

Yok Kite Nongkrong Rame2.. Yok!

Yok Kite Nongkrong Rame2.. Yok!

Cool Graffiti

Cool Graffiti

Pas udah mau gelap, kita naik perahu deh, gondola ala India! Sebelumnya beli dulu itu persembahan bunga dan lilin untuk Dewi Gangga, banyak bocah yang jualan bunga2 ini. Seru juga ternyata sore2 mengarungi Sungai Gangga, semua yang tadi kita liat di darat, tampak lebih jelas dari sungai, termasuk kuil2 dan ghat yang tadi kita lewati dengan berjalan kaki. Beberapa kali papasan dengan gondola2 turis asing termasuk peziarah lokal, mereka sempet2nya nanya kita dari mana. Indonesia! #bangga

Siap Mengarungi Gangga

Siap Mengarungi Gangga

Burning Site

Burning Site

Hari mulai gelap, mulai terdengar suara tabuhan drum dan gemerincing bel ala musik india. Perahu kita pun menuju kesana, karena di depan kuil itu lah sedang ada Puja festival. Semua gondola parkir dan menghadap ke arah kuil. Ramenya seru nih! :D Ada pedagang chai segala bok, dia pindah2 antar gondola nawarin chai. Mantap!

Ambil Posisi

Ambil Posisi

Puja

Puja

Puja

Puja

Melepas bunga persembahan untuk keberuntungan

Melepas bunga persembahan untuk keberuntungan

Ga berani pulang malam2, kita sudahi tur Gangga hari itu dengan menyalakan lilin persembahan dan melepasnya di Sungai Gangga. Terang jadinya Sungai Gangga, penuh bunga2 bercahaya. What a great experience! I’m so happy! Gw yang ga berharap banyak dengan Varanasi dan Gangga, malah punya sesuatu untuk dikenang dan diceritakan. :)

Nah apalagi kejadian setelah gw pulang dari Sungai Gangga. Itu bukan sesuatu untuk dikenang lagi deh! Ga bisa gw lupain malah.. That’s the real experience! Penasaran kan apa yang terjadi berikutnya?? Bisa baca ceritanya di blog gw sebelumnya “Untuk Pejalan Cewe, Ke India Ga Cukup Modal Bismillah Aja!”

*sok sinetron bgt sih gw* peace out yo!

Hahaha..

Kalau sudah baca blog gw yang itu, lanjut lagi nih ceritanya. Untung tokoh utama selamat. Jadi masi bisa liat matahari terbit di atas Sungai gangga besok paginya :p

Gorgeous sunrise over Ganges

Gorgeous sunrise over Ganges

B.E.A.U.T.I.F.U.L.

B.E.A.U.T.I.F.U.L.

Golden Temple Night & Day

Golden Temple, In The Name of God of Punjabi

Siapa di sini yang sudah pernah nonton film Bollywood Rab Ne Bana Di Jodi?? Yang main Shah Rukh Khan. Hayo ngaku.. Hihihi..

Buat para pecinta film Bollywood pasti tau donk, di film itu ada salah satu tempat di India yang dijadikan latar film ini. Apa coba tebak??

Hhmmm.. Zzz.. Zzz.. *ngantuk *nyerah

Gw sendiri juga ga suka nonton film Indiahe. :D Jadi gw dapet bocoran dari teman yang suka nonton. Dia bilang wajib kesini untuk napak tilas tiap adegan Shah Rukh Khan..

Yes! Yang gw maksud adalah Golden Temple alias Kuil Emas.

Golden Temple ini letaknya di kota Amritsar, negara bagian Punjab. Jadi lebih utara dari Delhi, sudah dekat dengan Himalaya, tapi berbatasan langsung dengan Pakistan. Udaranya masih cenderung hangat tapi anginnya sejuk.

Di Amritsar, mayoritas penduduknya beragama Sikh. Agama Sikh asal muasalnya memang dari sini, makanya sering disebut juga agamanya orang Punjab, penduduk asli Amritsar. Mereka terkenal dengan tutup kepalanya yang khas. Pasti pernah liat, karena di Indonesia juga ada. Tapi kalau yang disini versi lengkapnya. Jadi kadang ada aksesoris yang menyertai tutup kepala, contohnya mereka pakai gelang besi dan membawa pedang kecil kemana-mana. Bahkan abege cewe yang gw temui di kereta api menuju amritsar aja pada bawa pedang ini di pinggang mereka. Gahar yah… Tapi enggak koq, itu kan simbol dari agama Sikh, justru itu bukti ketaatan mereka. Jadi mukanya gada yang serem, muka orang alim semua.

Amritsar ini merupakan kota ziarah bagi umat Sikh seluruh dunia, ga terkecuali untuk orang India sendiri yang mungkin tinggal di luar Amritsar. Selama perjalanan ke Amritsar, gw ga ketemu turis asing sama sekali. Rombongan gw pun satu2nya turis asing yang menginap di hotel dekat Golden Temple. Ternyata ini bukan sembarang tempat..

Hotel tempat gw nginep dekat sekali ke Golden Temple, tinggal ngesot lagi deh..! Survei tempat penginapan dan zoom-in/zoom-out google map itu penting sodara2.. Jadi ga buang waktu, dekat ke tujuan. Hehe..

Sampe di Amritsar gw ga langsung ke golden temple karena gw mengejar upacara penutupan gerbang Wagah di perbatasan Pakistan sana. Pulang dari sana, baru deh gw menyempatkan diri berkeliling di sekitar kuil yang banyak toko2. Apalagi tadi di perjalanan sempet liat baju lucu2 digantung. Blanja lagi blanja lagi.. X_x

Hari makin malam, pasar dan toko di sekitar Golden Temple masi ramai. Gw dan teman2 coba jalan2 karena penasaran sama baju yang kita lihat tadi siang. Ga disangka2 ternyata penduduknya ramah tamah. Tatapan matanya biasa aja, gada seorangpun yang menatap gw dan teman2 dengan kepo dari atas sampe bawah. Kayak lagi bukan di India rasanya. Dan yang paling penting, mereka sopan dan santun. Cakep2 juga lagi orang2nya.. putih2, wangi, dan bersih. Ini nyari baju apa gebetan sih jadinya.. Eaaa.. Wkwkwk..

Para pedagang di sepanjang toko yang kita lewati ga ada yang agresif dan nyebelin seperti kebanyakan. Kalo kita ngutak-ngatik barang dagangannya, dia ga akan buka mulut sampe kita nanya ini harganya berapa. Waktu ngobrol, mereka dengan sopan menanyakan asal kita dari mana, terus senyum tapi ga ganjen. Dengan senang hati ya kita ladenin lah.. Orang2nya ramah banget dan pembawaannya tenang. Mungkin dekat dengan tempat ibadah membuat orang jadi lebih beradab. Dan gw langsung jatuh cinta sama kota ini. Hawa malam jadi terasa makin sejuk, sesejuk orang2nya. Eaaaa.. *Ampun kaka..!!

Dua jempol bgt deh. Akhirnya gw ngerasain juga perasaan tenang ga waswas selama di India. Dan juga tanpa komat-kamit baca doa dalam hati. Konyol memang, tapi semenjak kejadian varanasi (gw ceritakan di blog sebelumnya) gw selalu waswas tiap keluar malam hari di India, jadi gw selalu komat-kamit dalam hati berdoa minta selamat sampe perjalanan gw selesai. Wkwkwk..

Selesai jalan2, udah jam 10 malam kita berencana balik ke hotel. Ternyata peziarah belum habis juga. Kita pikir sekalian aja nih kita lihat Golden Temple hari ini. Toh orang2nya ramah dan alim sepertinya bakal aman2 saja.

Ternyata benar jam 10 malam itu masi ramai peziarah yang berkunjung ke dalam Golden Temple, masi antre bahkan. Gw terkesima melihat kuil emas itu ngejreng bgt di tengah2 kolam, lampunya berkilauan memberi bayangan senada di kolam sekitarnya. Penasaran ada apa di dalamnya. Tapi melihat antreannya saja sudah males. Mengelilingi kompleks kuil cukup menyenangkan, sesudahnya duduk2 di pinggir kolam menikmati suasana dan angin malam yang sejuk bgt sambil memandangi benda gemerlap ini. Beberapa peziarah remaja tampak asyik kongkow sama teman2nya di pinggir kolam. Mereka seru bgt ngobrol dan foto2. Tiba2 ketularan mereka, kita ngikut deh ngobrol, foto2, sambil gegoleran di pinggir kolam. Jam 11 malam kita baru kembali ke hotel dengan berjalan kaki. Ga nyangka ini adalah jam malam paling malam gw selama di india.

Golden Temple Night & Day

Golden Temple Night & Day

Koridor di Pinggir kolam

Koridor di Pinggir kolam

Pagi adalah waktu yang tepat untuk melihat Golden Temple dan kompleks kuilnya secara lebih jelas.

Dan lagi2, benda gonjreng itu menyilaukan mata ketika mulai menuruni anak tangga di pintu masuk.

Pada saat hari terang, matahari secara alami memantulkan cahayanya ke golden temple. Tanpa pencahayaan seperti di waktu malam, golden temple sendiri sudah benar2 berkilau. Koneng terang.

Gw dan teman2 berkeliling kompleks sekali lagi. Kali ini semua terlihat jelas, betapa bersihnya kolam di sekitar Golden Temple, juga sisi2 koridor kompleks kuil yang dipenuhi peziarah yang berdoa.

Kompleks Kuil yang mengelilingi Golden Temple

Kompleks Kuil yang mengelilingi Golden Temple

Ikan2 di Pinggir Kolam

Ikan2 di Pinggir Kolam

Dan memang benar, ada tempat yang menyediakan snack dan makanan gratis. Tapi karena sudah kenyang sarapan, dan jujur aja gw ga terlalu doyan makanan India, kita cuman nonton peziarah yang lalu lalang mengambil makanan mereka.

Food Centre

Food Centre

Snack Corner

Snack Corner

 

 

 

 

 

 

 

Di sepanjang koridor juga banyak terdapat kuil2 kecil tempat guru2 (pendeta sikh) berdoa, ada yang seperti di sebuah ruangan, ada pula yang seperti di dalam ruang kaca. Ada peziarah2 yang berkumpul di dekatnya untuk berdoa bersama. Hymne syair2 Sikh tidak henti2nya dikumandangkan. Ada pula beberapa lukisan Guru Nanak terdahulu yang sudah tiada, didoakan oleh para peziarah. Bahkan ada peziarah yang bersujud sampai menangis pilu.

Guru Nanak

Guru Nanak

Guru berdoa

Guru berdoa

Jadi ikutan terharu, padahal gw ga terlalu ngerti sebenernya dengan agama Sikh. Yah pokoknya ketika berada di suatu tempat ibadah pasti perasaaan jadi tenang, penuh kekhusyukan, dan suka cita. Sangat berke-Tuhanan lah pokoqnya, susah untuk dideskripsikan. Tiba2 gw langsung tersadar bahwa gw harus sesegera mungkin beribadah ke tempat suci agama gw sendiri.

Menuju Ke Dalam Golden Temple

Antrean Menuju Ke Dalam Golden Temple

Jadi malu sendiri gw. Tertampar bgt deh! Diantara teman2 pejalan, gw doank yang belum pernah berkunjung ke tempat suci agama gw sendiri. #Hakjleb

Selesai berkeliling dan ikutan terharu, sampai juga gw di antrean masuk ke dalam Golden Temple. Tapi kita semua gada yang berani untuk antre masuk ke dalam. Kita gatau ada apa di dalam sana. Lagipula kita kan hanya “turis” bukan peziarah yang mau beribadah. Jadi daripada menganggu kekhusyukan ibadah para peziarah, kita mundur aja akhirnya.

Yah, kadang ada hal yang di luar sana yang bikin kita penasaran, tapi entah kenapa perasaan kita ga mengizinkan kita untuk mencari tahu itu apa. ;)

Taj Mahal in the morning

Taj Mahal itu Bukan Masjid tapi Bukan juga Sekedar Kuburan

Semenjak sd, gw sering bgt liat gambar bangunan satu ini di buku atlas sebagai salah satu dari 7 keajaiban dunia. Entah badan mana yang meresmikannya, selain Taj Mahal juga ada Menara Eifel di Prancis, Menara Pisa dan Colloseum di Italia, Piramid di mesir, Tembok Besar di Cina, dan bahkan ada Borobudur pula termasuk di dalamnya. Bangunan khas Taj Mahal yang berbentuk seperti mesjid meyakinkan gw kalau itu memang mesjid. Tapi nih mesjid pasti ajaib nih sampe masuk 7 keajaiban dunia. Tapi sebenarnya gw sendiri ga terlalu tertarik sih dengan Taj Mahal, ya gw pikir kan mesjid paling gitu2 aja.

Pada kesempatan pertama gw ke India, gw memasukkan Taj Mahal ke dalam must-to-see list gw karena dia beken dan berulang kali masuk dalam daftar 7 keajaiban dunia yang baru (bukan yang jaman gw sd). Jadi gw pengen ke Taj Mahal lebih karena gw penasaran dan sayang untuk melewatkannya tapi bukan sebagai tujuan utama. Gengsi donk! Hihi..

Sebelum gw berkunjung, gw sempat nonton liputan eksklusif tentang taj mahal di Nat geo dalam edisi spesial world heritage site. Sedikit banyak gw jadi tahu sejarahnya secara singkat. Taj Mahal dibangun untuk mengenang Mumtaz Mahal, istri kesayangan Shah Jahan sang Raja Mughal, yang meninggal pas melahirkan anak ke-14. Doi sebenernya istri ke-3 tapi dia yang paling disayang sama sang raja, dan mereka menikah karena suka sama suka alias bukan dijodohin. Mumtaz itu juga sebutan aja bukan nama, artinya paling disayang.. Mantap gan! Mau donk disayang.. eaa

Memang bukan tujuan utama, jadi gw mengunjungi Agra hanya sehari semalam. Dapet rekomendasi hostel dari trip advisor namanya Sidharta. Gw sebutin kenapa? Karena ini well-recommended bgt. Deket bgt bo ke western gate taj mahal tinggal ngesot. Baru nyampe aja langsung dikasih peta agra sama do’s and dont’s di taj mahal. Ada rooftop restonya juga dengan pemandangan Taj mahal, tapi gw ga sempet liat justru saking mepetnya waktu gw di Agra. Oh iya tapi kesini harus jalan kaki dari batas kendaraan bermotor. Karena lokasinya udh dkt bgt sama taj mahal. Jadi kalo bisa kalo mau nginep sini bawa ransel aja, karena rempong ngegeret koper.

Dari yang gw baca sebelumnya dari berbagai sumber dan kata orang2 lokal, sebaiknya mengunjungi taj mahal itu pas pagiii bgt. Karena masi enak, belum panas dan sepi. Ya udin gw ikutin saran orang2, secara gw sorenya juga harus capcus ke kota lain. Bangun pagi2, gw dan temen gatau kan pagi yang dimaksud itu jam brapa. Jadi abis solat subuh, kita langsung turun. Jam 6 kurang lima belas gw brangkat dari hostel yang ternyata masi dikunci pintunya. Akhirnya setelah dibukain sm penjaga hostel yang kita bangunin, kita melenggang keluar. Ternyata orang2 udh pada rame jalan kaki menuju western gate padahal langit masih gelap gulita. Gile ini kayak ospek aja pagi buta udh pada gerak jalan rame2. Ga serame itu sih gw aja lebay.. *apasi

Ternyata deket bgt bo sm western gate taj mahal, beneran deh ini ngesot doank. Tapi antriannya ya udah kayak antrean blsm. Dan kebanyakan yang antre gila itu warga lokal, turis asing semacam bule bisa dihitung pake jari lah jumlahnya. Tiba2 disamperin deh sama guide yang jualan. Karena gw berempat dan harga jasanya lumayan murah, kita ambil deh. Doi jg bersedia beliin tiket kita yang ternyata loket penjualannya udah rame dan rusuh padahal belum juga jam 6. Hadeh!

Abis dibeliin tiket, doi langsung ngatur kita supaya masuk ke antrean yang paling dalem dan katanya itu untuk turis asing. Bo gw langsung merasa bersalah, karena ternyata antrean kita eksklusif bgt bener2 paling dalem dan ternyata kita jadi paling depan. Eaa.. Maaf ya hari ini gw harus bersikap semena2 pada turis2 lain. *dalam hati YES!!

Sebelum gate dibuka doi udah wanti2 entar di dalem tas nih diperiksa jadi pada bawa sesuatu yang dilarang ga? Soalnya bakal lama. Kalo kita emang ga bawa macem2 yang berbahaya nanti dia bilang sm petugas supaya kita cepet pemeriksaannya. Terus dia juga bilang gate nih dibuka jam 6.10 tepat, sunrise jam 6.20 jadi selesai barang diperiksa langsung lari ya karena taj mahal di dalam sana. Sunrise di sebelah kanan.. Gila gw ga kebayang emang sejauh apasih jaraknya dan ngapain jg lari.

Pas jam 6 lewat, antrean udh makin panjang, bersyukur bgt gw bisa paling depan.. sekali2 ngerasain jadi the-A-list boleh lah.. tepat jam 6.10 pintu dibuka, guide gw udh grasak grusuk ayo ayo.. barang langsung dikasi petugas untuk diperiksa dengan x-ray, barang keluar lgsg ke body metal detector, dan si guide gw udah ngajak lari. Akhirnya gw dan tmn gw yg bingung ikutan jg lari tunggang langgang di belakang si guide. Sambil lari dan menghirup udara pagi Agra, gw melihat Taj mahal dari kejauhan. Gueeedeee bgt.. jadi makin kenceng deh gw lari. semakin dekat semakin  besar bangunan itu keliatan.. wwaaaaooww..

Pas udah separo jalan, gw berhenti dulu karena ngos2an dan ambil nafas sejenak menikmati bangunan raksasa di depan gw yang ternyata indaaaaaaaahhh bgt.. berdiri di tengah2 hamparan taman, kiri kanan gw masi sepi, karena emang cuman gw, tmn dan guide gw yang udh sampe duluan di dekat taj mahal. Sepertinya cuman ada gw dan taj mahal berduaan aja disini.. udara pagi masi dingin, semburat awan ke-pink2an yang menandakan sebentar lagi matahari terbit. dan satu hal yang ga bisa gw gambarkan adalah ada perasaan romantis ketika gw memandang taj mahal. Betapa Shah Jahan memang penuh cinta ketika membangun ini.  Gw seperti ikut terbuai dalam cintanya Shah Jahan ke Mumtaz Mahal ketika melihat ini semua. Ternyata ini rasanya melihat langsung Taj Mahal. Pantas saja bangunan ini berulang kali masuk kedalam daftar 7 keajaiban dunia. Karena memang ajaib perasaan gw yang timbul ketika memandangi benda mati ini. Beda bgt rasanya ketika gw memandang Taj Mahal di buku atlas gw berulang kali selama bertahun2 lamanya, tidak ada aura apa2 apalagi romantis. Semakin dekat menuju Taj Mahal, gw hanya berjalan kaki sambil menikmati perasaan ini.  Indah sekali.

Taj Mahal in the morning

Sebelum kolam terakhir menuju taj mahal,  ada pelataran yang ada diana bench-nya. Ternyata ini lah momen yang dimaksud oleh guide gw. Berfotolah sesuka hati, sedekat mungkin dengan taj mahal, dan yang terpenting, tidak ada satu manusia pun di belakangmu. Yeah rite!  Turis yang sudah sampai di titik itu masi sedikit, jadi segeralah habiskan memori card lo untuk bermacam pose paling hitz di depan Taj Mahal.

Variasi Gaya

Dan layaknya model gw hayuk aja sama arahan guide gw. Alhasil mulai dari gaya putri duyung, diana bench, normal sampe gaya levitasi pun jadi. Sesudah bosan, gw mulai menuju ke bangunan Taj Mahal. Sementara itu ratusan orang sudah mulai ruame bgt berduyun2 menuju ke arah gw berdiri. Dadaaaah..

Yamuna River

Setelah turun dari pelataran, gw mengikuti guide menyusuri keempat sisi taj mahal dari luar, memandangi sungai Yamuna yang tampak agak kering, beralih ke mesjid di samping taj mahal. Nah ini dia yang menjawab pertanyaan gw slama ini. Walaupun sudah sering melihat informasi dari internet, nonton tv, baca buku tentang taj mahal, gw itu masih berpikir taj mahal itu adalah mesjid. Karena memang bentuknya itu kan kayak mesjid.  Gw tahu taj mahal itu kuburan, tapi gw tetep mikir itu adalah mesjid yang ada kuburannya. Udah gitu seperti yang kita ketahui setiap hari jumat itu kan taj mahal ditutup untuk umum, karena digunakan untuk solat jumat. Lah gw jadi makin yakin kan kalo Taj Mahal itu kuburan dalam mesjid.. maksa deh kaka!

Guide gw nunjukin mesjid di sebelah barat taj mahal, doi nerangin, dulu ini mesjid keluarga kerajaan, tapi sekarang digunakan masyarakat umum untuk solat jumat. Kadang ya saking ramenya, orang yang solat jumat sampe ke halaman di luar mesjid. Tapi ga sampe ke taj mahal, itu kan kuburan kata si guide gw.. gw tetep menegaskan: ooh jadi org gada yang solat di taj mahal?? Guide gw jawab: iya gada, itu kan kuburan.. Akhirnya satu misteri dalam hidup gw terjawab sudah.

Masjid di sebelah barat Taj Mahal

Setelah keliling mesjid, guide nyuruh gw pake pembungkus sepatu yang tadi diberikan di awal sebelum masuk. Ternyata saking jadul dan heritagenya si taj mahal, marmer2 putih itu harus dijaga bgt, jadi sepatu kita harus dibungkus dulu supaya ga kontak langsung dengan lantai taj mahal. Bayangin aja, tangga menuju taj mahal aja smp dilapisin kayu lagi biar kita itu pada nginjek kayunya bukan lantai tangganya.

Image

Pembungkus Sepatu alias shoe cover

Image

Tangga kayu pelapis

Masuk ke dalam taj mahal antreannya menggila jadi sabar aja, tapi pasti jalan koq ga kayak macetnya jakarta. Wkwkwk..

Di dalem ada kuburan yang dikerangkeng gitu kayak kandang burung raksasa, di dalemnya ada 2 kuburan full marmer beserta inlay artwork dari batu2 berharga bermotif bunga2 khas Agra. Kandang burungnya tapi keren bgt terbuat dari marmer yang kayaknya dipahat dan dibolongin satu per satu membentuk pola. Rempong bgt deh ngejelasinnya. Apalagi bikinnya yah.. Waktu gw nonton nat geo sih diterangin kuburan itu replika aja. Kuburan aslinya mah di bawah tanah, orang umum ga boleh masuk. Tapi si tim nat geo boleh masuk, jadi sempet ambil gambar si kuburan asli, emang persis koq kayak yang gw lihat. Oh iya disini ga boleh foto walaupun banyak sih yang diem2 ambil foto pake kamera hape. Yah gw menghormati aja deh namanya jg kuburan. Padahal kagak ada isinya yak. Wkwkwk..

Image

Inlay Artwork khas Taj Mahal

Guide gw juga sempet nerangin banyak gosip2 yang tidak terbukti kebenarannya tentang Taj Mahal. Misalnya dari tengah2 kubah suka ada tetesan air yang jatuh, katanya itu air matanya Shah Jahan. Ya elah gada itu air. Itu ilusi aja karena memang desain Taj Mahal ini memang tingkat tinggi, jadi lekukan2 relief atau garis2 desainnya memang suka menimbulkan ilusi untuk yang melihatnya terus menerus. Terus juga katanya pekerja Taj Mahal setelah menyelesaikan taj mahal tangannya dipotong, itu bohong. Karena si arsiteknya Taj Mahal sudah bikin perjanjian hitam di atas putih untuk tidak akan membuat bangunan serupa ini, yah semacam di depan notaris gitu kali yah.. kan yang ngedesain arsitek. Kalo pekerjanya mah ya buktinya smp sekarang inlay work bunga2 taj mahal merajalela di agra. Yah itu kan memang kreativitasnya orang lokal berarti gada yang ngelarang.

Image

Minaret Taj Mahal

Keluar dari ruang kuburan Taj Mahal, gw sekali lagi mengelilingi keempat sisi Taj Mahal untuk melihat detail desainnya dan mengagumi kesimetrisannya. Memang cakep dah! Minaret atau menara ala mesjidnya didesain miring ke arah luar 6 derajat kalo ga salah, untuk antisipasi bencana gempa. Jadi kalo smp terjadi gempa, si menara2 ini akan jatuh keluar dan ga nimpa si Taj Mahal. Sophisticated bgt yak pemikirannya jaman dulu.. Oh iya soal emas2an. Dulu memang di atas kuncup2 kubah yang berwarna keemasan itu ada emas beneran. Tapi waktu penjajahan Inggris digotong deh semua ke Inggris. Kasian deh lo!

Image

Batu Coral yang berkilau

Nah soal batu2 yang ada di tiap inlay artwork di dinding2 maupun kuburan itu terdiri dari semi-precious stone dan batu2 langka. Contohnya batu coral, akik, onyx, dan yang paling banyak di agra itu lapiz lazuli. Gw sempet ngebahas ini di blog gw sebelumnya tentang oleh2 khas india. Kalo batu coral, dia adalah batu yang kelihatan seperti berkilau bila terkena sinar matahari. Jadi kayak berlian gitu loh..

Image

Keren kan..

Image

Detail ukiran marmer putih

Setelah selesai berkeliling, turis makin ga keruan ramenya. Ibarat lagi bulan puasa trus lo belanja di tanah abang, aduh rasanya udah pengen out aja dari situ saking puyengnya. Untung gw udah dari pagi. Matahari juga udah galak bgt, dan silau bgt karena kan taj mahal warnanya putih jadi dia mantulin sinar matahari ga main2. Pas gw liat jam padahal baru jam 9. Weleh2.. sambil jalan menuju pintu keluar melewati taman2, gw sempet ngobrol2 lagi sm guide. Dia bilang semenjak kasus perkosaan jumlah turis yang ke Taj Mahal menurun drastis. Mak nyakk..! orang rame begini lo bilang menurun drastis. Gw ga kebayang kalo gada kasus perkosaan. Masuk taj mahal pasti udah kayak naik transjakarta pas jam pulang kantor kali ya, maju ga bisa mundur ga bisa.

Image

Tuh ramenya jam 9 pagi

Image

Thank you so much Aidil, my bodyguard! eh salah my guide..

Jadi saran gw, datanglah ke Taj Mahal sepagi mungkin untuk menghindari crowd berlebih, sewalah guide kalo berame2 karena selain dia yang bersusah payah ngantriin tiket, fastrack pintu masuk, dia juga berfungsi sebagai juru foto paling hits..dan tentunya kalo lo cewe2, maka dia juga berfungsi sebagai body guard. Hehe..

Oh iya di nat geo kan sempet diterangin juga kalo sungai yamuna itu sudah terkontaminasi parah. Nah walaupun para ahli belum bisa membuktikan, tapi dikhawatirkan kontaminasi ini di masa yang akan datang bisa merusak struktur pondasi Taj Mahal. So kalo ada waktu, mainlah ke Taj Mahal, keburu ambruk nanti gara2 pencemaran.. So silly but true!

Sari

Oleh-oleh Wajib Dari India

To the point aja deh!

1.   Baju Tradisional

      Di kota2 yang gw kunjungi selama di India, rata-rata warga lokal berseliweran menggunakan baju tradisional, baik pria maupun wanita. Mungkin sari sudah beken di kuping kita orang Indonesia. Sari itu pakaian tradisional India untuk wanita, berupa kain yang dililitkan ke badan dengan cara tertentu sehingga tampak seperti baju. Biasa dipakai dengan daleman mirip blus berlengan pendek yang panjangnya hanya sedada, jadi perut tampak kemana2. Otentik bgt deh kalau kita memberikan oleh2 berupa sari.

Image

Sari

    Tapi selain sari, sebenarnya banyak baju tradisional lain yang lebih simple dan ready-to-wear. Di India sendiri, kebanyakan yang menggunakan sari adalah ibu2 atau perempuan yang sudah menikah. Sedangkan perempuan mudanya, lebih senang menggunakan Shalwar Kamiz dan Kurti. Untuk laki2, pakaian tradisional yang byk dipakai adalah kurta, tapi lebih banyak bapak2 yang memakainya. Pria muda India lebih senang memakai kemeja atau polo-shirt.

      Sari memang otentik bgt, tapi gw kurang suka. Justru Shalwar kamis dan kurti lebih menarik buat gw dan tetap khas India. Untuk kurta/kurti, mungkin kita biasa melihatnya di Indonesia mirip seperti baju muslim tak berkerah ala bohemian style, yang banyak dipakai orang2 saat lebaran. Tapi yang membedakan adalah kurta2 di sini sangat beragam warna, corak, dan kaya ornamen. Kadang dari motif kainnya saja sudah India sekali. Jadi, misalnya kita memakai kurta ala india di Indonesia, kecil kemungkinan orang akan menyangka bahwa itu adalah barang Tanah Abang atau thamrin city. Hehe..

      Sedangkan shalwar kamis beda tipis sama kurta, dia lebih pas di badan dan panjang hingga selutut. Baju ini dapat dipasangkan dengan celana strech semata kaki yang mirip legging atau bisa juga celana balon seperti aladin. Kalau suka nonton film India pasti sudah familiar dengan model baju shalwar kamis ini. Gw sih lebih rekomen shalwar kamis daripada sari untuk oleh2. Karena sari itu mau dipakai kemana coba, paling acara kawinan atau acara india atau pesta kostum, selebihnya nangkring aja di lemari. Belum lagi ribet memakainya dan ga semua orang perutnya six-packs. Shalwar kamis is the best! :)

Image

Shalwar kamis

Oh iya biar tambah oce, jgn lupa beliin juga scarf panjang ala india untuk diselempangin di leher.

2.   Batu Permata

      Nah buat yang hobi banget pakai aksesoris atau perhiasan semacam cincin, kalung, gelang bertatahkan batu, di sinilah tempatnya asal muasal batu2 yang dijual di seluruh dunia.. Batu permata di India melimpah ruah, warga lokal pun memang hobi bgt pakai cincin berbatu permata bahkan lebih dari satu di tiap tangan. Gw sempat nanya buat apa? Karena benar2 seperti mbah dukun kan jadinya. Ternyata menurut mereka tiap batu itu ada pengaruhnya terhadap cakra di tubuh manusia.  Jadi, jenis batu dipilih sesuai hari kelahiran dan tergantung planet mana di cakra kita yang harus diseimbangkan. Begonohh..  Ckckckck..

      Pusat penjualan batu2 itu sendiri adalah di jaipur, sebut aja batu coral, safir, ametis, topas, zircon, aquamarine, emerald, jade, onyx, ruby, coral moonstone, hadooh byk deh pokoqnya.. ada semua di situ. Gw aja baru tau kalo batu permata itu ada segambreng jenisnya. Di jaipur buanyak bgt toko batu2 ini. Kalau memang serius mau beli, siapin duit yang lumayan lah, karena batu2an yang asli ya lumayan mahal. Tapi tergantung beratnya dan jenisnya apakah memang semi-precious atau precious. Bagus beli di tempat yang resmi dan ada sertifikat keasliannya.

Lapiz Lazuli model Star Stone (6 garis)

     Oh iya kalo mampir ke taj mahal di Agra, ada semi-precious stone yang aslinya dari Agra, dan memang banyak bgt nempel di Taj mahal, namanya Lapiz Lazuli. Sebenarnya sih pas gw ke jaipur ada juga yang jual, tapi asal mulanya tetap dari Agra. Potongan/cutting batu lapiz yang paling hits adalah berbentuk bintang (star stone), soalnya yg nempel di Taj Mahal juga bentuknya star stone.  Jadi star stone itu kalo kena cahaya, akan terbentuk garis seperti bintang, ada yang 6 ada yg 3, tapi yang 3 kurang keliatan bentuk bintangnya.

3.   Teh

   ImageYang satu ini oleh2 paling simple dan universal. Karena siapa pun orangnya, kalo dikasih ya pasti mau minum teh, apalagi teh yang enak. Ibaratnya kalo Indonesia itu negara penghasil kopi, maka India adalah negara penghasil teh. Toko2 souvenir juga biasa menyediakan bermacam2 kemasan teh dari murah sampai yang mahal. Memang ada harga, ada rasa. Berhubung gw ga terlalu doyan teh (gw lebih seneng ngopi) jadi gw belilah teh yang abal2. Rasanya asem! Emang asem sih teh..:p

4.   Marmer Putih

    Nah ini juga khas India, walaupun di Indonesia juga banyak sih sebenarnya semisal di tulungagung gitu.. tapi yang gw maksud bukan marmer semacam itu. Di agra, marmer putih bahan utama taj mahal, seabrek2 di sini. Jadi buat pemburu suvenir terutama pajangan berupa landmark, jangan lupa beli 1 aja. Yah, kalo on budget belilah yg ukuran paling kecil. Tapi gw ingetin lagi, pastikan marmer putihnya itu asli. Di lingkungan old city Agra (sekeliling Taj mahal) hampir semua toko menjual replika taj mahal. Saran gw sih beli yang ‘telanjang’. Maksudnya yang tidak berada dalam display kotak kaca. Karena kan kita ga bisa menyentuh itu, jadi gatau asli enggaknya. *padahal gw jg bingung gmn ngebedainnya.. halah!

      Pokoqnya cari toko yang bonafit lah.. wkwkwk.. gw sendiri waktu itu dikasi tau sama pemilik toko, kalo marmer asli digesekan ke kaca, dia tidak akan meninggalkan bekas. Apa sebaliknya ya, lupa gw. Maaf ya mungkin mbah google bisa menjawab. Tapi yang pasti barang asli itu berat.

5.   Buku Kama Sutra

      Ini mah sebenernya udah banyak yang jual dimana2. Lagian juga basi kali ya liat begituan pake buku. Mending nonton film nya atau browsing di internet deh! Hahaha..

      Tapi karena asalnya dari India, ya lebih afdol kan kalo belinya di India. Ini juga dijual di toko suvenir dalam berbagai bahasa tapi gada bahasa indonesia. Lucu jg buat kadoin temen dekat yg mau kawin, eh salah, nikah… Hihihihi

Image6.   Penutup Kepala

Image

Bang Kumis lengkap dengan Turban Oranye

     Selain baju tradisional yang banyak berseliweran di jalan2 di India, penutup kepala khas India juga menjadi aksesoris wajib mereka, terutama pria. Untuk agama tertentu seperti sikh mereka memang harus menutup kepala kan.  Jenis lain yang banyak gw liat adalah turban dan sejenis topi kain yang mirip blangkon atau udeng. Untuk turban sendiri, warna2ya sangat menantang. Bahkan gw sempat lihat kakek2 naik motor pakai turban warna pink ngejreng. Tapi lagi2,  jika ingin menjadikan ini sebagai oleh2, ya penutup kepala ini bisa dipakai untuk seru2an aja. Ga mungkin bgt kan di indonesia pakai turban untuk ngantor sambil naik angkot pula. Dikira aladin entar.. ato lebih parah lagi dikira om jin.. *eaaa

7.   Pernak-pernik Berkumis

   Di wilayah Rajasthan khususnya Jodhpur, pria berkumis tebal benar-benar menjadi trendsetter. Dengan bermacam gaya kumis, pria2 ini tampak unik dan menonjol. Bahkan guide gw sempat bilang “Jodhpur is a mustache city”. Dan ternyata, emang kumis sudah menjadi komoditi pariwisata di Jodhpur. Banyak toko2 suvenir resmi di dalam museum dan fort yang menjual pernak-pernik seperti kaos dan tas bergambar pria india berkumis. Kumisnya tapi bukan ala kampanye Fauzi Bowo beberapa waktu yang lalu loh ya. Itu mah kumis nanggung.

8.   Rempah2

     Lagi2 Jodhpur jadi primadona dalam hal ini. Seperti yang kita tau, makanan India itu kan khas bgt ya. Racikan bumbunya medok bgt dan kaya rasa. Preett! Kaya rasa.. jelas2 waktu baru sampai India gw ga bisa makan makanan lokal, karena semua terasa seperti jamu. :(

     Tapi setelah penyesuaian, makanan India mirip2 koq seperti makanan Indonesia khususnya Padang, tapi dengan intensitas bumbu 10x lipat lebih banyak. Yang paling bikin rasanya “agak gimana” sih setau gw, karena mereka selalu menambahkan jinten di setiap masakannya. Bayangin aja, teh aja dikasi bumbu sama doski, contohnya teh masala.

     Anyway, di Jodhpur ini toko bumbu dimana2. Di old city Jodhpur, kemana mata memandang, maka disitulah terlihat deretan baskom2 berisi bumbu aneka rupa. Cocok bgt nih buat yang hobi masak.

Image9.   Sepatu Aladin

      Pasti udah pada ngerti kan yang gw maksud itu adalah sepatu berujung lancip kayak kartun aladin. Untuk model yang bagus, warna yang lucu2, dan banyak pilihan, belilah di daerah Rajasthan seperti Jaipur atau Jodhpur. Karena disitulah asalnya. Kalo sudah mepet sih, di Delhi juga ada di Dili Haat. Sepatu aladin ini juga tersedia buat pria loh. Ya iyalah, aladin itu kan cowok :p Tapi modelnya memang lebih terbatas, yang keren biasanya didesain khusus untuk pernikahan.

10. Bangles alias Gelang

       Kalau orang lagi nari India, perhatikan deh mereka biasa menggunakan rentetan gelang warna-warni dari besi. Gelang ini memang sudah menjadi aksesoris wajib bagi wanita India. Mungkin di Indonesia atau negara tetangga yang banyak warga keturunan Indianya, gelang jenis ini sudah banyak dijual. Tapi di negara asalnya, gelang2 ini cantik2 sekali. Banyak variasi dan bertatahkan batu2an mengkilap serta ditambah dengan ornamen besi yang tampak seperti ukiran. Bazaar pink city di jaipur merupakan salah satu pusatnya.

11.   Tas/Dompet Kulit

       Barang2 yang terbuat dari kulit juga banyak ditemukan di India. Gw perhatikan mulai ada ketika masuk wilayah Jodhpur di Rajashtan. Dan ternyata setelah gw ke Udaipur, lebih banyak lagi penjaja tas dari kulit. Yang membuat barang kulit ini khas India adalah, tambahan rajutan benang warna-warni yang membuat barang2 tersebut jadi ceria dan India bgt. Kualitas kulitnya menurut gw kurang bagus, terlihat tipis dan gampang berkerut di bagian2 lekukan. Harganya pun memang murah bgt kalau dibandingin sama kulit asli yang di indonesia. Gw ga sempat mewawancara penjualnya ini kulit apa, tapi feeling gw sih kulit kambing. Karena sapi kan hewan suci, jadi ga mungkin dibelek2 diambil kulitnya.

Image

Di Udaipur banyak toko yang menjual produk kulit

12.   Benda Bertuliskan Mantra

    Di India itu kan bahasa utamanya bahasa Hindi, tulisannya kriwil2 dan khas. Terus lambang2nya juga sekarang cukup eksis di seluruh dunia karena ajaran2 yang berasal dari India sudah menyebar kemana2 seperti yoga, new age, kama sutra, dll.  Bahkan hitler aja sampai minjem lambang swastika untuk organisasinya SS. Padahal lambang itu di india artinya keberuntungan, dan banyak coretan swastika di tembok2 di india. Semacam mantra lah..

Image     Jadi unik aja kalo kita pakai sesuatu yang ada mantranya.. Benda ber’mantra’ yang paling umum dijual untuk turis itu kaos. Tapi sebelum membeli, pastikan dulu sama si penjual arti tulisan di kaos itu apa. Untuk amannya sih ga usah beli yang kalimat panjang2. Banyak juga yang hanya berupa simbol ganesha/ganpati, ohm, hare khrisna/rama. Dan hati2lah dalam mencuci, karena kaos abal2 sana luntur ga kira2. Ada kaos gw yang sudah gw cuci lebih dari 10 kali masi luntur aja loh. Gila bgt! Pakai pewarna apa sih mereka.. *geleng2 pala

Kalau mau yang kualitasnya bagus ya mungkin ada di mal atau distro.

13. Printilan Bertema India

      Biasa kan orang Indonesia itu wajib hukumnya membeli oleh2 buat tmn atau sodara kalau habis bepergian. Sebenernya sih gw kurang setuju dan males bgt. Gw lebih mikirin yang emang gw pengen beli buat diri sendiri. Dasar! Hehe.. Yah abis situ mau bawain barang gw selama gw naik turun kereta kemaren di India?? :p

       Tapi daripada kita dibilang sombong sama teman dan sodara gara2 ga ngasi oleh2, maka beli sajalah oleh2 ringan nan murah, tapi India bgt. Contohnya Magnet tulisan INDIA. India bgt kan??! Gantungan kunci, pulpen, kartu pos, pajangan tulisan INDIA. Untuk benda2 sejuta umat ini, coba liat di Jan Path, Delhi. Sepanjang jalan kenangan isinya toko suvenir, kadang diselingi toko baju dan distro.

Image

Tapi sebenarnya bukan disitu pusat dari barang2 unyu khas India. Buat gw, Pasar Asemka of India adalah Pushkar. Tepatnya di deretan toko di sekeliling holy lake. Serius! Disini lucu2 bgt pernak-perniknya, dan murah meriah. Kalo beli banyak, juga harganya jauh lebih murah daripada Jan Path. Bahkan gw smp menyesal karena ada printilan yang ga jadi gw beli, karena gw pikir bakal ada di tempat lain. :( Gw aja sampe ga mampir ke holy lake dan temple-nya gara2 belanja… Begitulah wanita.. Ckckck..

Happy Shopping Sis, Gan!!

Kashmir Mom & Daughter wanna take picture with us, and other locals also take our picture with their own camera.. Sick!

Untuk Pejalan Cewe, Ke India Ga Cukup Modal Bismillah Aja!

Sudah puluhan kali bahkan mungkin ratusan kali orang ngomong ke gw, ngapain lo ke India?  Lanjutan kalimatnya tambah ga menyenangkan lagi, “Ada apa sih disana, jorok gitu juga, byk yang diperkosa lagi..” Kadang ada yg menambahkan “Mending ke  Eropa, Korea, Jepang, atau Bangkok aja, lebih bagus..!”  Okesip terserah aja deh! Haha..

Gw bukannya ngeyel atau gimana, tapi pengennya ke India gimana donk. Selera kan ga bisa dipaksa.  Memang sih pandangan kebanyakan orang Indonesia terhadap India tuh buruk bgt. Bahkan gw merencanakan perjalanan gw ke India secara diam2 saking panas kuping mendengar komentar miring orang2 dan bikin bokap gw makin ga mengizinkan gw kesana. Tapi karena pengen bgt gw menggali info sedalam2nya untuk keamananan gw selama disana, supaya dapet izin dr bokap juga. Hasilnya, gw berhasil ke India dan alhamdulillah kembali dengan selamat tanpa ada kurang satupun.

Pandangan orang Indonesia yg terutama soal India adalah jorok, seram, dan mistis. Setelah gw kesana, memang ada bagian2 tertentu yg jorok, ada orang2 tertentu yg berniat jahat, dan ada wilayah2 tertentu yang magis. Tapi masih bisa gw lalui koq.  Justru banyak sisi menyenangkan dan indah yang orang Indonesia belum ketahui.

Mungkin karena sejak awal banyak termakan omongan orang Indonesia, gw jadi berpikir yang negatif mulu tentang India. Tapi dengan niat yang kuat dan “pembelaan” dari tulisan2 bloger dan review2 global orang yang sudah kesana seperti mbak Rini Raharjanti, Ade Nastiti, Trinity, dan bloger2 dalam maupun luar negri lainnya, gw tetap melakukan perjalanan ke India.

Ternyata pas sampai disana, jauh dari semua penilaian gw. India tidak seburuk itu. Tidak sejorok itu, tidak seseram itu, dan tidak semistis itu. Malah pemandangan adem karena banyak yang ganteng2 kayak aktor Bollywood. Hehe.. India itu indah, sesuai tagline tourismnya “Incredible India”  TAPI memang tetap harus WASPADA.

Gw ke India bersama teman2 pejalan yang cewe semua ala flashpacker. Kita berempat berangkat ke India maret tahun ini, setelah isu perkosaan mahasiswa di bus desember tahun lalu booming sekali. Dan setelah berita itu pula, banyak terungkap kasus perkosaan turis yang ternyata lumayan banyak terjadi di India. Ckckck..

Desh Bandu Gupta Road sepi bgt setelah byk negara mengeluarkan travel warning

Empty Desh Bandu Gupta Road Pahar Ganj after the masive travel warning from several countries

Nah makanya pergi ke India itu sebenarnya bisa santai bagaikan pergi ke Eropa, Korea, atau bangkok. Tapi tingkat kewaspadaannya memang harus super ekstra..

Jaman sekarangkan trend backpacker sangat merajalela di Indonesia. Backpacking ke India sih emang seru bgt! Tapi untuk pejalan cewe ya ga cukup cuman modal nekad doank. Apalagi cuman modal Bismillah. Kalo pernah denger istilah Kehidupan Jakarta itu keras, maka Kehidupan India jauh lebih keras untuk wanita.

Wanita sangat kurang dihargai di India. Gw ga tahu apakah memang ada tradisi di India bahwa laki2 berkedudukan lebih tinggi dari wanita, atau memang laki2 yang paling berkuasa. Tapi yang pasti penduduk India mayoritas adalah laki2. Jadi kemana pun sudut mata memandang di tempat umum yang terlihat hampir semua laki2. Jarang ada wanita berkeliaran sendiri atau pun berjalan bersama teman2 wanitanya. Minimal pasti wanita itu berjalan bersama teman laki2nya. Banyak fasilitas umum disediakan khusus untuk laki2 tapi tidak untuk wanita. Misalnya pun ada fasilitas untuk wanita, pasti terpisah dan tersendiri.  Gw sendiri masi bertanya2 dan jadinya berkesimpulan sendiri, sebrutal itukah perlakuan laki2 di India terhadap wanita sampai semua fasilitas itu dipisahkan…

Different Queue For Ladies & Gents

Different Queue For Ladies & Gents at Cinema

Bayangin aja sampe ada antrean bioskop khusus wanita, ruang tunggu plus toilet khusus wanita di stasiun kereta, dan gerbong Metro khusus wanita. Yang terakhir sih mirip2 trans jakarta ada ladies areanya. Sedangkan toilet umum hanya ada untuk pria.. ga ngerti deh maksudnya apa, pada ga bs nahan pipis apa ya cowo2nya.. Mushola tempat solat aja bahkan gada cewenya sama sekali. Mereka bilang, perempuan muslim india solat di rumah. Kecuali di Mesjid besar seperti jama masjid di Delhi, itu banyak perempuannya..

Special Toilet For Man

Urinal For Man Is Everywhere

 

Ada pendapat pula dari seorang relasi yg lama bekerja di India,

kasta menjadi salah satu faktor yang mendorong laki2 kurang menghargai wanita. Ya, laki2 berkasta rendah yang tidak bisa menikahi gadis yg kastanya lebih tinggi, membuat laki2 tersebut menghalalkan segala cara untuk mendapatkan wanita yang diinginkannya, termasuk memperkosanya.

 

 

Maka dari itu, ada beberapa tips berdasarkan pengalaman gw sendiri untuk pejalan cewe yang tetap pengen ke India walaupun sudah kenyang mendengar berita negatif tentang India. Berikut WASPADA versi gw:

1.  Jangan Kebanyakan Senyum

Berbeda dengan budaya kita yang ramah tamah, di sana orang lebih elo2 gw2. Jadi kalo kita kebanyakan senyum atau terlalu ramah sama orang lokal, mereka malah kegeeran, dikira kita naksir doi kali ye..  Bahkan gw sudah mengalaminya ketika mengurus visa di kedutaan India di jakarta. Wkwkwk..

Kalo bisa, pasang muka jutek aja. Udah pasang muka jutek aja kadang masi jadi artis. Haha.. Biasa lah orang lokal itu gatel bgt kan nyapa2 turis asing. Apalagi orang Indonesia, gw yakin mereka pada gatau kita ras mana.. Soalnya yang kebanyakan ke India itu org barat dan latin.

Bayangin aja sempat bbrp kali gw dan teman2 diminta foto bareng sm warga lokal. Hits parah kan cyyiinn.. Ini masi mending ya, daripada yg candid pake kamera hape moto2in gw dan teman2 dari jauh.  Iiisssyy ganggu bgt deh..

Kashmir Mom & Daughter wanna take picture with us, and other locals also take our picture with their own camera.. Sick!

Kashmir Mom & Daughter wanna take picture with us, and other locals also take our picture with their own camera.. Sick!

2.  Jangan Pakai Baju Ketat yang Menunjukan Lekuk Tubuh & Pakailah Celana/Rok di Bawah Lutut

Memang ini terkesan seperti orang mau berhijab, tidak boleh menunjukan aurat. Gw jadi inget jaman ospek dulu rok harus 5cm di bawah patela.. Ribet?? Terserah sih.. Tapi kalo mau berpakaian suka2 boleh saja, tapi dapat dipastikan tatapan nanar warga lokal akan terus menggerayangi pikiran kita sepanjang perjalanan. Haha.. Ilfil sendiri loh nanti..

Oh iya pelecehan seksual kayak “boobs or bottom grabbing” kan emang banyak ya. Makanya hati2..Dan jangan lupa pakai bra ya! Ini serius!! Karena gw liat turis2 barat itu banyak bgt yang ga pake bra. Minta diperkosa bgt ga sih???

Gw aja udah pake baju sopan, tetap aja jadi sasaran laki2 tua bangka di jaipur. Gw dan teman2 lagi jalan2 di deretan bazaar pink city, dan beberapa kali papasan dg bapak2 yg dengan sengaja menabrak2an badannya ke arah kita. Kurang ajaaar!

Teman pejalan pun sempat mengalami hal serupa, menjadi sasaran bottom grabing di Amritsar yang padahal kota suci bgt dimana menurut gw itu orangnya alim2 semua. Tapi tetap aja “just prepare for the worse”!

3.  Jangan Pernah Percaya 100% dengan Omongan Orang Lokal

Be careful scam of this Cobra Musician!

Be careful scam of this Cobra Musician!

Yah bukan berarti disana gada yang bisa dipercaya ya.. Tapi seriously mereka itu plintat plintut. Jadi contoh aja kalo ada penjual, atau guide, atau supir travel siapalah itu ngomong A. Belum tentu kejadiannya A, bisa aja B. Jadi lo jangan ngarep bgt sama omongan dia. Makanya lebih baik sebelum ke India sudah survey dulu tujuan kita, akomodasi dll. Jadi kita sudah tau 100% kebenaran yang ada.

4.  Harus Berani Bilang TIDAK

Nah ini sebenarnya nyambung sama yang di atas. Kalo kita ditawari sesuatu, diajak kesana kemari, kalo memang kita ga mau harus bilang enggak dengan tegas. Karena mereka itu maju terus pantang mundur orang2nya. No wonder deh India bentar lagi jadi negara maju. Orang2nya tak gentar bo..  Apalagi kan gw perempuan, jadi suka dianggap remeh. Makanya harus bisa pasang muka galak and say no!

5.  Jangan Lengah!

Nah itu ini juga nyambung sama 2 hal di atas. Gw sempat mengalami kejadian tidak menyenangkan di varanasi. Dan itu terjadi karena gw sudah terlalu percaya dan terbuai. Pelakunya adalah tour guide gw sendiri yang merupakan freelancer dari Guesthouse terpercaya tempat gw menginap.

Look, how friendly are we?

Look, how friendly are we? That’s Guddu!

Ceritanya gini, gw minta dijemput di stasiun kereta sm pihak hotel. Dikirimlah guide bernama Guddu untuk menjemput gw. Guddu was very very nice to us, ramah bgt, baik bgt. Sekejap kita nurut ikutan walking tour menyusuri gang2 varanasi sm doi. Toh dia juga org guesthouse, pikir kita. Dia memang baik, jujur, dan sangat meyakinkan pada awalnya. Bayangin aja gw nih cewe2 dibawa blusukan keluar masuk gang senggol nan becek di varanasi dari pagi sampai sore, dan kita aman2 aja tuh. Tiap abis masuk gang ditunjukin temple dan lain2 walau itu gang sepi dan gada orang sama skali, kita pasti keluar lagi di tempat yang rame orang. Hebat bgt ya cara dia membuat gw dan teman2 percaya sampai detik itu. Setelah sore hari mengarungi sungai gangga untuk menyaksikan puja festival dari atas perahu, tur terakhir adalah minum chai di cafe rumahan ala Guddu sambil menutup malam indah di varanasi. Kita berempat percaya donk, secara seharian dia ga melakukan perbuatan asusila sama sekali ke kita. Akhirnya kita blusukan lagi nih menuju cafe chai tapi hari sudah gelap. Ternyata o ternyata kita malah digiring ke gang buntu yang sepi dan gelap, sampai di depan sebuah rumah yang anehnya gada tulisan cafe chai sama sekali. Dan yang paling absurd adalah pintu rumah terbuka, kita blm sempat masuk hanya mengintip dari luar, ada sesosok pria brewokan berdiri sendirian di dalam rumah yang dengan ramahnya menyuruh kita masuk, dan u know what? Ada sapi bo di dalam rumah itu.. Ini tempat apa sih sebenernya?? Langsung deh kita nanya ke Guddu ini tempat apa, kita mau minum teh!! Dia terus meyakinkan bahwa ini adalah rumah pabrikan teh tradisional. Kita ngomong sedikit keras bahwa kita ga mau disini, kita mau minum teh di tempat yang rame dan terang.. Demi apa lo? Ini sumpah aneh bgt.. kita berempat mulai sadar kayaknya dikerjain nih, kita langsung ambil langkah seribu mundur pelan2 ke belokan awal. Sambil tetap ngomong tegas dengan nada marah ke Guddu kita ga mau disini dan minta tunjukin jalan pulang. Gw yang udh parno berat udh ga bisa pura2 lagi, jadi gw udh lari2 kecil. Dan gw sudah berdoa habis2an dalam hati minta ditunjukan jalan pulang. Entah si Guddu melihat kita panik dan mulai tau bahwa dikerjai, amazingly dia nunjukin jalan awal masuk gang tadi. Sebenernya kita udh duluan ngibrit sambil nebak2 gang mana yg bener. Tapi terakhir si Guddu ngasi tau arah dan anterin kita sampai ke depan guest house. Abis itu dia ngilang. Grrr… Astagfirullahalazim! Teganya! Benar2 ambil kesempatan dalam kesempitan.. :(

Urban area, Connaught Place

Urban area, Connaught Place

Satu cerita lagi, gw dan teman2  yang sudah beberapa hari di India sudah mulai pede dengan kebiasaan lokal dan sok mingle di tempat hangout lokal. Jadi kita lunch deh di Connaught Place (CP) semacam shopping center yg hits bwt esmud2 di Delhi. Tempat hangout AGD (Anak Gaul Delhi) lah pokoqnya. Wilayahnya pun tampak aman dan ramai jika dibandingkan wilayah Delhi lainnya yang menurut gw cukup mencekam. Habis makan kita sok2an pengen belanja di supermarket. Tp berhubung gatau supermarket dimana, kita nanya ke seorang cewe yang lagi lalu lalang. Setelah itu, kita menyusuri jalanan CP menuju arah yang ditunjukan cewe tadi. Tiba2 ada seorang laki2 seperti layaknya esmud tp tidak terlalu rapi (gw inget kemejanya ga dimasukin ke celana) menghampiri kita dan bertanya mau kemana, sini saya tunjukin jalan. Kita yang merasa ga pernah ngajak dia ngomong melengos aja jalan terus. Sampai akhirnya ada beberapa laki2 lagi yang sepertinya kawanan dia ikut menghampiri dan seperti mengerumuni kita dan tetap memaksa untuk menemani kita ke arah sana. Yang kita sendiri bingung nih orang ga mau pergi padahal kita udah diam aja. Dia malah nebak kita dari mana, dan hebatnya dia masa nebak Indonesia. Padahal kita sudah diam seribu bahasa, buang muka dan tetap jalan cepat ke depan. Akhirnya kita nyebrang jalanan karena mulai takut diapa2in. Ini sumpah momen panik kedua setelah varanasi. Ternyata cowo2 tadi masi merhatiin kita dari jauh. Takut dikejar sama mereka, kita nyebrang ga karu2an sampai akhirnya tiba di depan subway resto, dimana sebelahan sama bank dan ada satpam bank yg bersangkutan. Kita buru2 masuk ke subway, dan berusaha secepat mungkin minta supir travel untuk menjemput. Tp CP itu macet bgt, dan karena terlalu lama nongkrong di subway kita akhirnya nunggu di luar berdiri dekat satpam bank tersebut. Dan banyak orang  yang ngeliatin kita dari atas sampai bawah entah karena bingung kita lagi ngapain, atau emang ada maksud jahat. Aduh pikiran udh jelek aja deh. Untungnya tiba2 ada mahasiswa lewat yg bisa berbahasa inggris dan akhirnya dia bersedia menolong kita menghampiri supir kita yg sebenarnya sudah dekat tapi terjebak macet. Atas nama warga Delhi, dia sampai minta maaf loh ke kita atas kejadian ini. Dia bilang “Saya ga enak bgt karena kalian kan turis disini, tp malah mengalami kejadian ga mengenakan gini”. Kita terima deh maafnya abisnya dia sudah baik bgt mau anterin kita sampai ketemu supir kita. ^^

Lain kali tidak perlu nanya arah sama orang asing, karena mungkin bukan dia orang jahatnya, tapi orang sekitar yang sudah memperhatikan kita dari kejauhan.

6.  Jangan Terlalu Ngeladenin

Orang lokal itu ajib bgt ngeliat orang Indonesia. Hampir rata semua orang yang berinteraksi dengan kita pasti nanya kita dari mana. Kita cuman lewat mau masuk ke tempat wisata aja, penjaja souvenir udah bawel nanya kita dari mana. Bisa dibilang intimidatif sih. Tapi selama kita cuek aja, mereka juga ga berani macem2. Yang penting kita pede aja jalan, dia juga ga berani ngerubungin kita. Nah kalo sekali aja kita jawab, mereka ga akan berhenti keponya. Awalnya cuman nanya, dari mana, udah kemana aja, entar lama2 nanya nama, udah kawin atau blm, bahkan nanya akun FB segala. Buset! Makanya makin lama makin males gw. Kadang saking malesnya gw diam aja pura2 ga bisa bahasa inggris. Terus kadang ada yang nebak2 kita dari malaysia kita iyain aja biar cepet. Kalo di stasiun kereta apalagi ramenya kebangetan. Belum lagi calo udah kayak groupis nawarin jasa mereka. Biasanya gw jawab dg tegas kalau gw sudah ada supir yang jemput dengan muka sedikit melengos tidak menatap mereka. Biasanya sih mereka capek juga akhirnya..

7.  Terakhir, Jangan Pergi ke Tempat Sepi & Gelap

Kalau memang mau ke toilet umum di tempat wisata, jangan sendirian soalnya biasanya tempatnya mojok2. Kalo jalan2 pergilah ke tempat yang ramai, apalagi kalau hari sudah mulai gelap.  Bagusnya sih ga usah keluar malam2 kalo emang gada kebutuhan mendesak. Gw sendiri kebanyakan dinner hanya di resto hotel atau guesthouse.

Intinya sodara2, sebagai cewe Indonesia yang berkedudukan sama dengan cowo dan dihormati di negara Indonesia tercinta ini, jangan mau diremehin sama orang lokal sana. Kita cewe Indonesia pede, berani, dan ga bisa diperlakukan sembarangan.

Gw sempat mengalami juga ada kejadian ngotot yang sebenernya ga perlu sama sekali. Kejadiannya waktu gw baru pertama kali naik kereta malam, kita menempati nomor kursi kita masing2. Yah namanya juga baru pertama kali naik kreta, kita santai2 aja duduk2 sambil ngobrol. Sementara ransel blm kita beresin. Penumpang lain kakek-nenek yang satu kompartemen dengan kita ribet bgt dianterin sm serombongan anak cucunya. Kita sempet bingung ini anak cucunya pada ikutan duduk disini apa gimana, masalahnya kompartemen cuman untuk berenam. Tapi koq rame bgt keluarga si kakek. Kita yang bingung, eh malah si anak perempuan kakek yg rempong gila. Dia malah nanya2 kita duduk dimana, nomor kursi kita, terus nyuruh kita naro barang2 di atas, dengan nada yg nyolot menurut gw. Kita sih santai aja ya, secara juga hari pertama di India kita iya2 aja. Ternyata doi bukan penumpang, dia hanya memastikan bapak-ibunya aman duduk di sini. Ya elah nyantai aja kali mbak, kita ngerti koq maksud lo, ga usah dikerasin. Wong kita juga beli tiket resmi, duduk sesuai nomor kursi, dan yang pasti kita ngerti woy barang bakalan diberesin ditaro di bed masing2. Yeee!! Tapi abis anaknya pada turun, kakek tadi baik bgt sm kita. Si “uncle” inilah justru yg ngajarin, masangin bed kita, dan jadi teman ngobrol sepanjang perjalanan.

Memang sangat menyebalkan ketika gw mengalami hal2 buruk selama perjalanan kemarin. Tapi justru itu mengingatkan gw untuk selalu waspada dan hati2. Saking hati2nya semenjak kejadian Varanasi, kita sempat parno dan menaruh curiga sama guide2 kita berikutnya tiap diajak ke suatu lokasi, padahal mah dia memang ga ada maksud apa2.. Wkwkwk..

Selain kejadian di atas, seluruh perjalanan India gw sangat menyenangkan dan tidak terlupakan.  Bahkan hari terakhir perjalanan terasa sungguh menyedihkan karena segera berakhir.  I feel like I’m half Indian now.. Gw berharap bisa kesana lagi jika ada rejeki dan kesempatan. Gw bertemu banyak orang lokal yang baik hati, tulus, mau menolong, kalem, ga banyak tingkah, ramah, bersahabat, dan yang penting respect sama kita sebagai cewe. Ya, kalo gw ceritain kebaikannya, ga akan cukup halaman blog ini untuk menceritakan semuanya. Gw berusaha mengingatkan yang terburuk supaya kita bisa “prepare for the worse”. Dengan begitu ketika sampai sana, pasti akan takjub bahwa India tidak seburuk yang kita pikirkan.

Tips tambahan,

Kota2 yang relatif aman untuk pejalan cewe dan ramai walaupun hari sudah mulai gelap

  1. Jodhpur, habis magrib masi banyak cewe2 lokal berjalan2 di old city di sepanjang toko2 baju atau toko manisan
  2. Pushkar, sudah banyak kaum hippies dan turis barat disini, jadi ga heran melihat kita cewe2 berpakaian sopan yang notabene dari asia tenggara
  3. Amritsar, paling aman menurut gw, orangnya kalem2, sopan2 bgt, bahkan jam 11 malam ke golden temple pun terasa santai saja, karena semua sibuk beribadah

Jadi buat pejalan cewe yang mau ke India, silahkan aja tapi harus tetap waspada. Seperti kata bang napi,” Kejahatan itu terjadi karena ada Kesempatan”. :D

My Holi Festival In Vrindavan

Holi Festivalku Vs Holi Festival Sony Xperia-Z

Holi Festival! Awal dari segalanya..

Sewaktu gw masi kecil era 90-an, gw hanya tau sedikit soal India. Dijejalin film Ramayana di TV semasa itu, membuat gw ilfeel dengan segala hal berbau India. Termasuk maraton filmnya di TPI yang sungguh norak menurut pemikiran gw saat itu. Dulu buat gw, film India adalah film khusus (maaf) untuk ART. Karena memang pada masanya merekalah yg paling banyak nonton itu di rumah.

Namun semua itu berubah 180 derajat pada tahun 2001, ketika terjadi join venture Sony dan Ericsson. Mereka mengeluarkan merk baru yaitu sony ericsson.  Dan berkat mereka, gw untuk pertama kali melihat India dari sudut pandang berbeda.

Iklan tersebut menceritakan betapa meriahnya sebuah desa  yang sedang merayakan holi.  Sepertinya sony ericsson ingin merayakan penggabungan mereka seperti layaknya holi festival, sangat indah dan meriah. Gw ingat mulai dari adegan seorang gadis kecil lagi jalan sendirian di sebuah desa dengan bangunan2 khas, tiba2 ada orang muncul di balik jendela melempari dia bubuk warna-warni, dan satu per satu orang lain mulai bermunculan di balik jendela maupun di jalan, mulai melempari si gadis desa itu pakai bubuk warna-warni. Alhasil cemong bgt si gadis desa, dan akhirnya semua org di desa itu sudah cemong semua dan saling melempari bubuk warna-warni.

Gw berdecak kagum, walaupun saat itu gw tidak tahu sama sekali maksud dari melempari bubuk itu. Sejak kecil gw memang suka bgt sama hal2 yang ceria, warna-warni, pokoknya sesuatu yang ramai. Mungkin hal itu yg membuat gw sumringah bgt liat iklan itu. Gw akhirnya menemukan ritual apa yg sesuai dengan jiwa gw selama ini….

Sejak itu, gw langsung berpikir bahwa India adalah tempat yang seru dan menyenangkan. Gw pun bertekad suatu hari nanti gw akan melempar bubuk warna-warni juga di India.

“My Bucket List finally checked!”

Sekarang, khayalan telah menjadi nyata.  Gw akhirnya berhasil melempar bubuk warna-warni itu. Yeah! Finally I check one of my bucket list. *jingkrak2*

Tahun ini gw sengaja ke India saat perayaan Holi, ketika berakhirnya winter dan menyambut musim semi, biasanya jatuh di bulan maret. Dan seperti ingin mengukuhkan holi festival gw tahun ini, Sony pun meluncurkan iklan Sony X-periaZ yang lagi2 menggambarkan serunya holi festival di India tepat sebelum gw berangkat ke India.  Makasih ya Son!  Tau aja gw mau ke India.. Geer..

Sebenernya, gw sendiri masi ga ngerti secara pasti maksud dari lempar bubuk warna-warni itu apa. Yang gw tau, holi itu semacam lebaran kalau di India. Jadi sesudah bersakit2 kedinginan pas winter, semua warga bersukacita menyambut datangnya musim semi (atau musim panas). Yah kalo idul fitri kan abis capek2 puasa, akhirnya lebaran bisa makan. Ya mirip2 gitu lah. Terus di beberapa daerah di India, Holi sekaligus memperingati hari kelahiran dewa Khrisna.  Sebagai orang suci dan salah satu avatar Dewa Wishnu, beliau disujud sembah bgt di daerah kelahirannya seperti Vrindavan, Mathura, Barsana, dll yang dekat2 situ lah termasuk Agra. Bahkan di daerah2 itu, ketika malam sebelum Holi, ada acara Holika Dahan, semacam pembakaran sisa2 daun kering dan pepohonan menggunakan sisa kotoran binatang, kayak api unggun gitu deh.

Karena terbuai omongan orang2 di forum traveling, agen wisata lokal, dan situs holi festival, gw dan teman2 pejalan gw memutuskan untuk merayakan Holi di Vrindavan. Lord Khrisna sendiri memang lahir di Vrindavan, bahkan ada temple khusus untuk beliau. Tadinya gw sempat mau merayakan di Mathura. Mathura ini lebih bisa disebut kota dibanding Vrindavan, karena Vrindavan sebenernya desa. Tapi setelah melihat review2 yang ada, kasus pelecehan seksual di Mathura saat perayan holi ternyata cukup tinggi dan berbahaya, FYI dalam perjalanan ini, gw berempat cewe semua dan blm pnh ke India sebelumnya. Banyak juga baca testimoni pejalan2 cewek yang akhirnya kecewa karena pelecehan itu, padahal mereka pergi barengan sm pejalan cowok. Dengan harapan Vrindavan berskala lebih kecil dari Mathura, gw dan teman2 berharap holi kita disana akan lebih tenang.

Vrindavan itu ternyata negeri antah berantah

Sehari sebelum holi , gw dan ketiga teman ditambah supir indihe gw yg ga bs ngomong enggres itu berangkat dari Agra menuju Vrindavan. Di kiri kanan jalan memang sudah terlihat banyak warga lokal yang sudah berwarna-warni karena bubuk Holi. Memang di regio Vrindavan dst, warga lokal merayakan holi bisa seminggu lebih. Jadi dari kemarin mereka sudah saling berlemparan bubuk warna-warni. Haduh jadi makin ga sabar sampai di vrindavan..

Keluar jalan tol, mulailah kita masuk ke jalanan yang lebih kecil, ndeso, makin lama makin kecil, sempit, dan mampet. Ternyata Oo Ternyata justru perayaan holi yang besar2an itu ya di sinilah, di vrindavan.. eaaa..

Sesampai di vrindavan, kita segera mencari hotel yang sudah dibooking jauh2 hari. Pada awalnya jalan memang lega dan beraspal, ada bangunan2 rapi berpagar mungkin itu ashram kalau melihat bule2 berpakaian ala holy people yang pada jalan kaki ke temple di dekat situ. Pas ngintip ke temple, ya Tuhan itu isinya orang smua. Kondisi jalanan pun makin lama makin buruk, rusak, tandus, berdebu dan menyempit, karena tiba2 banyak pedagang kaki lima yang menutupi jalan. Lebih parahnya tidak ada satupun marka jalan apalagi petunjuk jalan. Makcretnya sih ga seberapa, cuman gw udah pengen bgt nangis rasanya karena ga tau ini dimana. Bisa2nya gw segila ini pergi ke tempat yang ga jelas bgt juntrungannya. Karena supir gw juga bukan org vrindavan, doi ga tau letak pasti hotel gw dimana. Hadehh cape deh! Dan google map sama sekali tidak membantu. Jalanan vrindavan di peta terlihat lurus tidak bercabang, berwarna putih dan ada yang kuning juga untuk mengindikasikan bahwa itu jalan besar. Kenyataannya… bikin stress sodara2! Gw  udh sempet ngomong berulang kali ke teman2 pejalan, kalo memang ga ketemu hotelnya, kita balik lagi aja ke agra, pasti ada koq hotel yang kosong. Mulai cemen gw.. Payah deh! Wkwkwk..

Tempat para ZOMBIE Holi

Akhirnya kita pasrah aja ngikutin mobil depan kita berharap ada jalan besar di depan.  Sementara itu gw sibuk menelpon hotel untuk nanya ancer2nya, yang sebenernya ga membantu sama sekali.   Eh tiba2 mobil berhenti, gw pikir, finally sampe juga. Ternyata di depan kita ada jalan yang ditutup dan dijaga polisi, katanya untuk perayaan holi besok. Dalam hati gw udh “Apa ini??” …

Mobil pun berputar2 mencari jalan keluar, dan tiba2 supir pun membelokkan mobil ke jalanan yang sepertinya bukan jalanan mobil. Gw ga tau seberapa dungukah supir gw sampai bisa berbuat itu.. Grrr.. Jalanan itu penuh toko2 kelontong semacam pasar, dan penuh dengan manusia yang sudah tak terhitung jumlahnya, bahkan di antaranya sudah banyak yang cemong karena sudah duluan merayakan holi. Ditambah lagi ada iring2an yang lewat di depan mobil, semacam barisan orang bermain musik sambil membawa sesuatu di tandu.

Gw sampai bingung apakah ada seruan yg lebih buruk daripada “what the hell” untuk menggambarkan perasaan gw saat itu. Karena penuh orang ya tentunya mobil gw ga bs lewat. Mau ga mau harus muter kan?!  Ini bukan seru lagi, tapi ini bencana! Supir gw pun bingung. Sementara itu orang2 di luar layaknya zombie, menatap tajam dan sudah siap menerkam kita. Sempat hening sesaat dimana supir gw terdiam, gw pun terdiam memandang keluar jendela mobil dimana puluhan mata menatap balik ke arah gw, karena kaca mobil  yg suangat transparan. GUWE ENGGAK MAU ya kalo harus turun dari mobil  dan berjalan kaki menuju hotel di lautan zombie warna-warni ini..

Dalam hati gw udh menjerit ala nobita: doremon.. keluarin donk pintu kemana saja.. aku beneran pengen pulang huhuhu.. sempat terlintas juga di pikiran, ini cuman mimpi koq..bentar lagi juga kebangun.. Last but not least, Minjem kata2 nya mbak Farah Quinn, THIS IS IT! Hal terabsurd dalam hidup gw, dikelilingi zombie in the middle of nowhere.

Untungnya  secercah titik biru di google map smartphone gw yang masi berkedip2 menunjukan bahwa gw masih di India. Bukan masuk ke dimensi lain dunia para dewa2 di kahyangan.. Huh! Lega..

Baru sejenak kembali ke alam sadar gw, tiba2 nengok belakang udh banyak aja mobil turis yang ngikutin mobil gw yang jelas2 salah jalan. Nambah rempong aja deh ini.

Penuh kesabaran, supir gw minta bantuan warga lokal untuk minggirin orang2 di jalan supaya mobil bisa muter. Karena budaya di sini elu2 gw2, jadi agak sulit sebenernya untuk minta bantuan mereka.Tapi akhirnya dengan bantuan beberapa warga lokal, kita bisa muter balik, diikuti mobil2 di blakang kita yang juga sama apesnya..

Kembali ke jalan yang benar, betapa gembiranya ketika melihat jalanan beraspal dan berpapan penunjuk. Setelah puluhan kali nanya warga lokal, ketemu juga deh hotelku tersayang… iiiihh..

Stres kali ini sangat melelahkan. Bahkan gw udh bodo amat dengan perayaan holi besok. Gw rasanya udh pengen balik ke Indo aja deh ah! Ngambek..

 Kenyataan tidak seindah Iklan Sony Xperia-Z

Zombie yang gw liat hari itu sangat berbeda 180 derajat dengan zombie di iklan Sony Ericsson 10 tahun yang lalu maupun di iklan Sony Xperia-Z yang sekarang. Boro2 deh ada cewe2 cantik muda ikutan holi di sini. Terus pakai baju2 modis atau rapih gitu. Apalagi nenteng2 hape Sony. Ga mungkin bgt! Diambil orang deh yang ada, masanya rusuh bgt. Minimal pasti jatoh tuh hape kalo enggak diikat ke badan.

Pada kenyataannya, disini itu perayaan Holi didominasi oleh laki2 hampir tidak ada perempuan, mereka melempari bubuk secara kasar seperti orang menyerang musuh yang harus kena target tanpa peduli keadaan sekitar apalagi sama perempuan. Dengar2 memang ada ritual minum sebelum perayaan holi, makanya mereka bagai orang mabuk aja tidak peduli pada orang sekitar.  Ketika sudah ternodai bubuk warna-warni, sudah ga keliatan lagi siapa kawan siapa lawan, karena semua penuh warna. Bahkan udara sekitar juga penuh dengan kabut warna-warni.

Gw jarang melihat turis, kalaupun ada kebanyakan laki2. Mungkin juga efek dari ramainya kasus perkosaan di India dan laporan kasus pelecehan seksual ketika Holi, yang makin marak belakangan. Beberapa hari setelah sampai di India gw, baru dengar kabar ada ‘travel advisory’ dari pemerintah Indonesia untuk warganya. Tumben bgt yak pemerintah kita peduli..

Sebenarnya semenjak kedatangan kita ke India, sudah banyak teman dan warga lokal maupun org Indonesia yg tinggal di India mengingatkan saat perayaan holi lebih baik stay di rumah atau hotel karena biasanya kumpulan masa suka tak terkendali, berakhir ricuh, dan banyak kasus pelecehan. Teman di Delhi mengatakan  universitas2 di Delhi sudah melarang perayaan Holi di Kampus2. Pemilik Hotel kita di Vrindavan bahkan sempat melarang kita keluar hotel pada saat Holi. Dia bilang itu sangat berbahaya dan sebagai gantinya, rayakan holi di hotel saja dia akan memanggil musisi jalanan dan menyediakan bubuk warna-warni katanya.  Tidak lupa juga tour guide segerombolan turis rusia yang menginap di hotel yang sama, melarang turis2 perempuannnya untuk merayakan holi di jalan umum ataupun temple.

Happy Holi!

Ketika tiba hari H, gw dan seorang teman pejalan Endah sudah bersiap dari pagi di halaman hotel yg juga sudah dipenuhi turis rusia itu. Kita berdua sebenarnya sangat penasaran dengan perayaan Holi disini. Benarkah seseram itu bagi perempuan. Melihat masa kemarin, cukup membuat kami berempat jiper untuk bergabung dengan masa di temple. Beberapa kali gw dan Endah berjalan keluar hotel melewati jalan besar dan celingak celinguk. Terdengar suara riuh org berdoa dari kejauhan. Pengen rasanya bergabung ke temple yang paling dekat dengan hotel. Tapi tiap langkah semakin jauh dari hotel, muncul perasaan deg2an ga keruan. Udh gitu mulai banyak warga lokal yg lalu lalang dari temple seperti baru saja dari sana dan mau menuju ke temple lainnya. Beberapa peziarah temple yang sudah cemong bubuk warna-warni, selalu berusaha menepi ke arah gw dan endah, sambil menyerang kami dengan bubuk2 itu. Ga mobil, ga bajaj, ga motor, mereka diam2 berjalan pelan mendekati gw dan endah. Dan tiba2 Croott!!.. Muka dan baju gw sudah cemong habis dilempari mereka.  Seru sih! Tapi gw tetap deg2an, abisnya laki semua booo.. Serunya antara perasaan senang dilempari bubuk holi sama perasaan takut diapa2in. Maknyus bgt deh kombinasinya.. hahaha.. Sampai akhirnya kita mundur lagi balik ke hotel, karena orang2 yang kembali dari temple makin rame, kita berdua jiperr.. haha!

Di hotel ternyata sudah heboh sendiri. Sesuai janji pemilik hotel, hotel tsb memanggil musisi tabla yang seru bgt, semua karyawan hotel pada joged dan cemong, ditambah turis rusia yang pakai baju putih2 sudah habis ternodai bubuk holi. Akhirnya kita berempat merayakan holi di hotel, ikut berjoget, berbaur sama karyawan hotel yang warga lokal semua, sama turis2 juga, dan pastinya saling lempar bubuk warna-warni. Masa yang baru kembali dari temple juga mulai berdatangan. Mereka yang melihat keriaan sederhana di hotel, ikut nimbrung dan mampir sekedar untuk mengoleskan bubuk holi dan mengucapkan Happy Holi! Cara mengucapkan holi oleh para warga lokal sebenarnya penuh makna. Dia akan samperin kita, mengoleskan bubuk holi di muka dan leher. Terus gantian giliran kita mengoleskan balik ke dia, sambil ngucapin happy holi, abis itu berpelukan. Kayaknya indah bgt deh kalo semua dilakukan sewajarnya. Entah knapa menurut gw pelukannya itu tetap sopan dan tidak berlebihan. Apa karena pemilik hotel dan karyawan gw selalu berjaga2 ya di sekitar gw dan turis. I Don’t know. Well, at least gw cukup terhibur dengan perayaan Holi seperti itu. Menyenangkan, wajar, dan cukup seru.

Holi Festival to be continued

Penantian gw selama 10th ternyata hanya berakhir di halaman hotel merayakan holi bersama para turis dibumbui sedikit warga lokal..

Apa mau dikata, kadang memang kenyataan tidak seindah iklan atau khayalan.  Tapi kalau boleh pinjem kalimatnya mas @ariysoc “Ngapain udah jauh2, cuman komplain doank?” Jadi ya dinikmati saja setiap perjalanan itu apa adanya.. Mendapat izin ortu bisa ke India saja rasanya sudah bahagia tiada tara..

Intinya gw seneng bgt akhirnya bisa ngomong Happy Holi di India dengan muka cemong penuh bubuk holi, sambil melempar dan dilempari bubuk holi oleh masa. Tapi sejujurnya yah masi belum puas.  Suatu hari nanti gw akan balik lagi ke India untuk merayakan Holi bukan di Hotel. Mungkin gw harus bareng segerombolan teman pejalan laki2 yang tinggi besar dan teman lokal laki2 biar aman, dan mungkin juga bukan di kota atau desa yang menjadi pusat perayaan Holi. Jodhpur atau Agra sepertinya akan seru.. :) #Kode

Image

Holi Festival in Vrindavan